Sabtu 02 Dec 2023 00:19 WIB

AS akan Membatasi Perusahaan China dan Suku Cadang Baterai Mobil Listrik

Peraturan dirancang untuk menjauhkan rantai baterai kendaraan listrik AS dari China.

Pekerja perakitan General Motors menyambungkan baterai di bawah kendaraan Chevrolet Bolt EV 2018 yang dirakit sebagian di jalur perakitan di Orion Assembly di Lake Orion, Michigan, AS, 19 Maret 2018.
Foto: Reuters
Pekerja perakitan General Motors menyambungkan baterai di bawah kendaraan Chevrolet Bolt EV 2018 yang dirakit sebagian di jalur perakitan di Orion Assembly di Lake Orion, Michigan, AS, 19 Maret 2018.

REPUBLIKA.CO.ID,AWASHINGTON- Pemerintahan Biden pada hari Jumat (1/12/2023) mengeluarkan pedoman yang telah lama ditunggu-tunggu yang akan membatasi konten China  dalam baterai yang memenuhi syarat untuk kredit pajak kendaraan listrik mulai tahun depan.

Departemen Keuangan AS untuk sementara akan mengecualikan beberapa mineral penting dari peraturan ketat baru yang melarang bahan-bahan dari China dan negara-negara lain yang dianggap sebagai “Badan Kepedulian Asing” (FEOC)

Baca Juga

Aturan baru ini, yang diwajibkan berdasarkan undang-undang pada Agustus 2022, dirancang untuk menjauhkan rantai baterai kendaraan listrik AS dari China dan diawasi secara ketat oleh para pembuat mobil saat mereka mengambil keputusan investasi dalam memproduksi baterai untuk transisi mereka ke kendaraan listrik.

Aturan FEOC mulai berlaku pada tahun 2024 untuk baterai jadi dan tahun 2025 untuk mineral penting yang digunakan untuk memproduksinya.

 

Aliansi untuk Inovasi Otomotif, sebuah kelompok yang mewakili hampir semua produsen mobil besar, mengatakan keputusan untuk mengecualikan bahan jejak selama dua tahun "adalah hal yang signifikan dan bijaksana" dan tanpa hal tersebut, hampir semua kendaraan bisa saja tidak memenuhi syarat.

Departemen Keuangan mengatakan beberapa bahan yang dikecualikan masing-masing menyumbang kurang dari 2 persen dari nilai mineral penting baterai.

Ford Motor mengatakan pada bulan Oktober bahwa pihaknya sedang menunggu panduan untuk menentukan apakah perjanjian lisensinya dengan pembuat baterai Tiongkok CATL, sebagai bagian dari rencana pabrik baterai Michigan, akan melanggar peraturan.

Departemen Energi mengatakan sebuah perusahaan akan dianggap FEOC jika dimiliki atau dikendalikan oleh pemerintah asing. Perusahaan juga tidak memenuhi syarat jika entitas yang berkepentingan memegang 25 persen kursi dewan, hak suara, atau ekuitas entitas tersebut.

Negara-negara tersebut antara lain Korea Utara, Tiongkok, Rusia, dan Iran.

Kelompok produsen mobil tersebut mengatakan, "tampaknya perusahaan yang beroperasi di Tiongkok dianggap sebagai FEOC. Entitas Tiongkok dengan struktur kepemilikan atau tata kelola tertentu mungkin diizinkan dalam keadaan tertentu."

Aturan tersebut diharapkan semakin mengurangi jumlah kendaraan listrik yang memenuhi syarat untuk kredit pajak kendaraan listrik. Undang-undang tersebut segera membuat kendaraan apa pun tidak memenuhi syarat jika tidak dirakit di Amerika Serikat. Awal tahun ini, persyaratan sumber baterai dan mineral baru mulai berlaku dengan batasan harga dan kelayakan pendapatan pembeli mulai 1 Januari.

Ketua Komite Energi Senator Joe Manchin awal bulan ini mendesak Departemen Keuangan untuk mengadopsi “standar yang seketat mungkin.” Manchin mencatat Tiongkok bertanggung jawab atas 74 persen produksi katoda dunia, 92 persen produksi anoda, dan 76 persen produksi sel baterai lithium-ion.

Departemen Keuangan mengatakan agar kendaraan yang memenuhi syarat dapat memenuhi syarat hingga aturan tersebut diselesaikan, Departemen Keuangan akan memiliki metode kepatuhan yang dipercepat bagi produsen mobil dengan rantai pasokan yang bersih.

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement