Senin 27 Nov 2023 07:12 WIB

Ini Beragam Keputusan Erick yang Sebabkan Dividen BUMN Melesat

Pengamat LM FEB UI dukung keputusan Erick pangkas ratusan BUMN di Indonesia

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah
Pengamat LM FEB UI dukung keputusan Erick pangkas ratusan BUMN di Indonesia. Pemangkasan BUMN dinilai salah satu keputusan Erick Thohir yang dorong peningkatan dividen BUMN
Foto: Republika
Pengamat LM FEB UI dukung keputusan Erick pangkas ratusan BUMN di Indonesia. Pemangkasan BUMN dinilai salah satu keputusan Erick Thohir yang dorong peningkatan dividen BUMN

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Associate Director BUMN Research Group LM (Lembaga Management) Fakultas Ekonomi Bisnis (FEB) Universitas Indonesia (UI) Toto Pranoto mengapresiasi capaian realisasi dividen BUMN kepada negara. Per Oktober 2023, BUMN berhasil menyetorkan dividen sebesar Rp 74,1 triliun atau 150 persen dari target awal. 

"Ini berita positifnya bahwa kontribusi BUMN dalam bentuk dividen ke negara semakin besar," ujar Toto di Jakarta, Sabtu (25/11/2023).

Toto menyebut sejumlah faktor yang menjadi penyebab meningkatnya kontribusi BUMN. Toto mengatakan langkah Menteri BUMN Erick Thohir merampingkan jumlah BUMN melalui pembentukkan holding dan merger terbukti membuat kinerja BUMN menjadi jauh lebih baik. 

Toto sepakat yang terus memangkas jumlah BUMN, bahkan menargetkan hanya 30 BUMN di masa yang akan datang. Menurut Toto, hal tersebut langkah tepat agar Indonesia benar-benar memiliki perusahaan pelat merah yang jauh lebih baik.

 

"Hampir setengah keuntungan BUMN di 2022 misalnya disumbangkan sektor perbankan (Himbara). Artinya kondisi pareto BUMN relatif masih belum berubah," ucap Toto.

Toto menyampaikan efisiensi dan penguatan BUMN lewat holding akan menciptakan kondisi BUMN yang lebih mumpuni. Dengan demikian, kontribusi BUMN kepada negara dan masyarakat akan jauh lebih besar ke depan. 

"Dengan program restrukturisasi seperti pembentukkan holding atau merger, kinerja BUMN mestinya bisa lebih ditingkatkan. Ke depan, Indonesia mungkin akan lebih punya sedikit BUMN tapi punya daya saing yang lebih kuat," kata Toto.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement