Sabtu 25 Nov 2023 22:29 WIB

Saat Ukuran Tahu Mengecil Karena Harga Kedelai Naik

Harga kedelai di Aceh per Agustus 2023 yaitu Rp 650 ribu per karung atau 50 kg.

Pekerja menyelesaikan pembuatan tahu di salah satu Industri Rumahan di Bandung, Jawa Barat, Kamis (9/11/2023). Menurut pengusaha tahu di kawasan tersebut, mereka terpaksa mengurangi jumlah produksi hingga mengurangi ukuran tahu akibat naiknya harga kacang kedelai impor yang semula Rp9 ribu hingga Rp10 ribu menjadi Rp12.500 ribu per kilogram.
Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Pekerja menyelesaikan pembuatan tahu di salah satu Industri Rumahan di Bandung, Jawa Barat, Kamis (9/11/2023). Menurut pengusaha tahu di kawasan tersebut, mereka terpaksa mengurangi jumlah produksi hingga mengurangi ukuran tahu akibat naiknya harga kacang kedelai impor yang semula Rp9 ribu hingga Rp10 ribu menjadi Rp12.500 ribu per kilogram.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Produsen tahu di Kota Banda Aceh terpaksa memperkecil ukuran tahu untuk menyiasati agar omzet penjualannya tidak menurun drastis, akibat harga kedelai yang saat ini masih cukup tinggi. 

"Untuk mengakali agar tidak terlalu banyak kerugian tanpa perlu menaikkan harga, kami perkecil ukurannya," kata Pemilik Pabrik Tahu Solo di Banda Aceh Sugeng di Banda Aceh, Sabtu (25/11/2023).

Baca Juga

Sugeng menyampaikan, sampai dengan hari ini harga kedelai masih tinggi dan terus naik per Agustus 2023 yaitu Rp 650 ribu per karung (50 kilogram) dari sebelumnya Rp 550 ribu per karung.

Karena itu, untuk mengakali supaya tidak menaikkan harga tahunya, maka ia lebih memilih memperkecil ukuran produknya.

 

Ia menjelaskan, sebelumnya satu karung kedelai 50 kg dibagi menjadi enam masakan (timba). Setiap masakan berisi 8 kg kedelai. Tetapi, saat ini jumlahnya dikurangi menjadi tujuh masakan sehingga hanya berisi sekitar 7 kg kedelai per masakan. 

"Dari yang satu sak bisa untuk enam masakan, sekarang menjadi tujuh masakan. Karena masing-masing masakan sudah berkurang 1 kg kedelai, jadinya tidak setebal tahu yang sebelumnya," ujarnya.

Kata dia, kedelai untuk usahanya didapatkan dari Medan, kemudian produksi tahu dipasarkan ke pasar tradisional di Banda Aceh dan Aceh Besar.

"Tahu kita pasarkan ke pasar tradisional di Banda Aceh dan sekitarnya seperti Pasar Keutapang, Pasar Lambaro, Pasar Montasik, serta lainnya," kata Sugeng.

Sementara itu, perajin tahu lainnya, Iqbal menyampaikan bahwa mereka tidak hanya memperkecil ukuran, tetapi juga menaikkan harga sebesar Rp5 ribu per papan agar tidak merugi. 

"Kami naikkan Rp45 ribu dari sebelumnya Rp40 ribu per papan," kata Iqbal. 

Namun, akibat menaikkan harga, produksi tahu mereka menurun karena sepi pembeli. Biasanya sebanyak 90 ember per hari, sekarang turun sekitar 80 hingga 70 ember per hari.

"Akhirnya omzet juga turun dari biasanya bisa dapat Rp12 juta per hari, saat ini hanya Rp 9 sampai Rp10 juta per hari," demikian Iqbal.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement