Sabtu 25 Nov 2023 13:53 WIB

Kisah Nasabah PNM Mekaar Aceh Berhasil Hilangkan Trauma KDRT

Perjuangan nasabah PNM Mekaar Aceh mendapat perhatian dari Menteri PPPA.

Juliana (48 tahun), nasabah PNM Mekaar Aceh yang berhasil keluar dari trauma KDRT.
Foto: Dok. PNM
Juliana (48 tahun), nasabah PNM Mekaar Aceh yang berhasil keluar dari trauma KDRT.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Kisah Juliana yang bicara banyak soal perempuan dan perjuangan atas hak-haknya mendapat perhatian khusus. Langit Kota 1001 Masjid begitu cerah siang itu. Ditemui dengan pakaian lengkap, ia biasa mengejar pesanan sebagai ojol, Juliana (48 tahun), berbagi kisahnya yang erat dengan perjuangan.

Akrab dipanggil Yuli, ibu satu anak ini memulai perjuangannya sendiri setelah sepeninggalan almarhum suaminya sejak tahun 2011 silam. Hingga putrinya mampu memasuki jenjang perguruan tinggi, semua berkat jerih payahnya. 

Baca Juga

Berbagai usaha ia tekuni demi memenuhi kebutuhan sehari-hari. Namun, enam tahun yang lalu, pernikahan Yuli selanjutnya nyatanya meninggalkan trauma yang cukup besar bagi dirinya dan buah hatinya.

“Mungkin namanya juga orang sudah tidak ada akal, jadi pada saat itu sudah kesekian kali dia melakukan kekerasan bahkan ke anak saya juga,” kata Yuli, dalam keterangan tertulis, Sabtu (25/11/2023).

 

Dikenal dengan berbagai julukan, Serambi Mekkah adalah salah satu julukan Aceh. Hal ini dikarenakan kentalnya syariat Islam dengan budaya Islam di kota ini. Berada di lingkungan yang seperti itu, cukup lazim jika isu KDRT dan perceraian masih dianggap tabu. 

Yuli juga mendapatkan saran dari sekelilingnya untuk bertahan dalam ikaatan pernikahannya. Namun, dirinya memilih untuk berjuang atas hak-haknya.

“Anak menurut saya adalah nomor satu, hal itu yang semakin mendorong saya untuk mengakhiri ini semua. Saya kemudian dibantu juga oleh teman-teman untuk mengadukan tindak KDRT ini ke TP2A,” tukas Yuli. 

Setelah melalui prosedur pengaduan, pelaku ditindaklanjuti hingga sampai ke proses penahanan. Di samping ojol, Yuli memiliki usaha sampingan yakni berdagang jamu kesehatan dan jasa terapi atau pijat. Masih dalam produksi yang kecil, modal usaha ini ia dapatkan dari Permodalan Nasional Madani (PNM) Mekaar sejak 4 tahun lalu. 

Menjadi nasabah PNM Mekaar yang inspiratif, Yuli diundang pada giat Roadshow Peringatan Hari Ibu ke-95 pada Rabu (22/11) yang diselenggarakan oleh PNM bersama KPPPA di Gedung Balai Meuseuraya Aceh (BMA). Kesempatan ini membawa Yuli bertemu dengan Menteri Perlindungan Perempuan dan Anak I Gusti Ayu Bintang Darmawati. Decak kagum diutarakan Bintang melihat Yuli yang berani melawan stigma demi hak-haknya sebagai perempuan.

“Ibu Menteri bilang, Beliau kagum karena saya sudah berani melawan KDRT yang menimpa saya dan anak saya,” kata Yuli.

“Sebagai perempuan kita harus percaya akan kekuatan diri kita sendiri. Karena kalau bukan kita, siapa lagi?,” kata Juli.

Kepala Sekretariat Perusahaan PNM Dodot Patria Ary mengatakan bahwa PNM berada pada garis depan dalam memberdayakan kaum perempuan. Ia mengatakan, PNM selalu ada untuk membantu kaum perempuan dalam meningkatkan kesejahteraan ekonominya. 

Ia berharap dengan bertambah baiknya kehidupan ekonomi maka akan memperbaiki kondisi sosial dan lingkungannya. 

“Untuk perempuan Indonesia, PNM terus membantu memberikan modal finansial, intelektual dan modal sosial,” kata Dodot.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement