Kamis 23 Nov 2023 14:17 WIB

Tren Pertumbuhan Bisnis Energi Hijau Diprediksi Naik

Perdagangan di bursa karbon juga makin menarik.

PT Pertamina Geothermal Energy Tbk. (PGEO), emiten anak usaha BUMN dengan kapasitas terpasang panas bumi terbesar di dunia, memiliki pos pendapatan baru dari hasil perdagangan karbon.
Foto: dok PGE
PT Pertamina Geothermal Energy Tbk. (PGEO), emiten anak usaha BUMN dengan kapasitas terpasang panas bumi terbesar di dunia, memiliki pos pendapatan baru dari hasil perdagangan karbon.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tren pertumbuhan bisnis energi hijau makin menjanjikan di tengah isu pemanasan global. Analisis itu disampaikan Staf Bidang Ekonomi, Industri, dan Global Market Maybank Indonesia Myrdal Gunarto.

Dia juga memberikan saran untuk PGEO terkait potensi ini.

Baca Juga

"Perdagangan di bursa karbon juga makin menarik. Adapun salah satu perusahaan, yakni Pertamina Geothermal Energy (PGEO) menunjukkan performa bisnis yang sangat baik pada kuartal III-2023 ini," kata Myrdal belum lama ini.

Berdasarkan laporan keuangan per 30 September 2023, PGEO membukukan pendapatan usaha sebesar USD 308,92 juta sepanjang kuartal III-2023. Pendapatan tersebut naik 7,49 persen dibandingkan dengan periode sebelumnya yang tercatat sebesar USD287,39 juta. 

 

Pendapatan tersebut ditopang oleh penjualan uap dan listrik kepada pihak berelasi yaitu PT Indonesia Power. Dari seluruh area, sampai dengan kuartal III-2023 pendapatan PGE Area Kamojang menyumbang pendapatan terbesar, yaitu senilai USD 109,6 juta, yang kemudian disusul oleh PGE Area Ulubelu senilai USD 86,1 juta. 

Seiring dengan naiknya pendapatan, beban pokok pendapatan PGEO juga tercatat naik 3,11 persen menjadi USD 126,21 juta dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya yang tercatat sebesar USD 122,40 juta.

Myrdal menilai potensi PGEO untuk melakukan ekspansi bisnis di luar geothermal, seperti green hydrogen dan green amonia cukup baik.

Sebab, bisa mendukung program hilirisasi pemerintah menjadi perusahaan futuristik.

"Selain itu, berpartisipasi pada bisnis yang berpihak kepada lingkungan, benar-benar hijau. Saya lihat PGEO ini bisa menjadi pemain besar, apalagi baru-baru ini PGEO mendapatkan skor ESG 8.4 dari Sustainalytics. Ini menjadi sinyal positif bagi bisnis PGEO," ungkap Myrdal di Jakarta belum lama ini.

Menurut Myrdal, upaya ekspansi bisnis melalui loan pun cukup baik, dengan tenor menengah panjang. 

"Kalau bisa lebih dari tujuh tahun, maka aman, karena saya lihat aset PGEO cukup besar dan memiliki ruang untuk ekspansi melalui pinjaman atau loan," ucap Mrydal.

Kendati ekspansi di luar panas bumi cukup menarik, tetapi potensi panas bumi dinilai juga cukup baik.

Myrdal pun memberikan saran agar PGEO memiliki beberapa strategi untuk memuluskan langkah mendapatkan kembali kredit di bursa karbon Indonesia.

Pertama, kata Myrdal, PGEO harus fokus pada bisnis energi baru terbarukan (EBT).

Kedua, PGEO harus memaksimalkan produk sekundernya seperti green hydrogen, green ammonia, dan silika.

Selain itu, memperluas market pasar ke luar negeri.

"Jika itu dilakukan kepercayaan pasar lebih besar. Apalagi saat ini PGEO sudah mulai ekspansi global ke Kenya dan Turki," pungkas Myrdal.

 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement