Senin 02 Oct 2023 14:04 WIB

Peresmian Kereta Cepat, Luhut: Semoga Ini Diteruskan

Luhut berharap masyarakat semakin mau memakai transportasi umum.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) RI Luhut Binsar Pandjaitan saat menyampaikan keterangan kepada wartawan terkait wacana integrasi moda transportasi publik Jabodebek di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (27/9/2023).
Foto: ANTARA/Indra Arief Pribadi
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) RI Luhut Binsar Pandjaitan saat menyampaikan keterangan kepada wartawan terkait wacana integrasi moda transportasi publik Jabodebek di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (27/9/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan menyampaikan terima kasih kepada Presiden Joko Widodo yang telah meresmikan kereta api cepat pada hari ini.

"Semoga pencapaian pada sektor transportasi yang telah kami raih pada hari ini dapat terus diteruskan oleh generasi yang akan datang," kata Luhut dalam agenda peresmian operasional KCJB di Stasiun Halim, Jakarta, Senin (2/10/2023).

Baca Juga

Ekosistem transportasi menciptakan pertumbuhan ekonomi di wilayah yang dilintasi oleh jalur kereta cepat serta terjadinya transfer teknologi yang mutakhir, terutama di bidang konstruksi dan modernisasi sistem perkeretaapian. "Ke depan, kami berharap Kereta Api Cepat Jakarta-Bandung akan mendorong masyarakat untuk lebih menggunakan transportasi umum dalam rangka mengurangi emisi karbon dari sektor kendaraan pribadi," ujar Luhut.

Menurut dia, operasional Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB) berkontribusi menumbuhkan ekonomi di sepanjang lintasan. "Melalui proyek kereta api cepat Jakarta Bandung ini, kita mendapatkan berbagai manfaat bagi bangsa kita, seperti terciptanya lapangan kerja baru," kata Luhut.

 

Menurut Luhut, manfaat itu utamanya diterima oleh masyarakat lokal dengan menghadirkan efek berganda bagi moda transportasi lainnya atau kendaraan pengumpan (feeder).

KCJB atau yang diberi nama Whoosh memiliki kecepatan operasional hingga 350 km/h yang menghubungkan Tegalluar di Bandung, Jawa Barat, dengan Halim di Jakarta Timur. Dengan headway 20 menit hingga 30 menit, KCJB menyediakan banyak pilihan waktu perjalanan sehingga jarak Jakarta-Bandung akan ditempuh dalam waktu 36 menit hingga 44 menit.

Kereta Cepat Jakarta-Bandung menampilkan desain ruang yang luas dan modern serta memiliki tiga kelas berkapasitas total mencapai 601 penumpang, berikut ruang khusus untuk difabel.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Republika Online (@republikaonline)

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement