Sabtu 23 Sep 2023 06:56 WIB

Dolar AS Menguat karena Kebijakan Fed Tetap Hawkish

Indeks dolar AS meningkat 0,21 persen menjadi 105,5876 pada akhir perdagangan.

Indeks dolar AS meningkat 0,21 persen menjadi 105,5876 pada akhir perdagangan.
Foto: ANTARA/Muhammad Adimaja
Indeks dolar AS meningkat 0,21 persen menjadi 105,5876 pada akhir perdagangan.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Nilai tukar dolar AS menguat terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Jumat (22/9/2023), karena pejabat Federal Reserve tetap bersikap hawkish. Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, meningkat 0,21 persen menjadi 105,5876 pada akhir perdagangan.

“Saya terus memperkirakan bahwa kenaikan suku bunga lebih lanjut mungkin diperlukan untuk mengembalikan inflasi ke 2,0 persen pada waktu yang tepat,” kata Gubernur Federal Reserve Michelle Bowman pada Jumat.

Baca Juga

Dia mencatat bahwa para pejabat Fed memperkirakan inflasi akan tetap di atas 2,0 persen hingga setidaknya akhir 2025, menurut perkiraan median yang disampaikan para pembuat kebijakan dalam proyeksi ekonomi triwulanan yang dirilis minggu ini.

Presiden Fed Boston Susan Collins juga menyatakan dukungannya pada Jumat untuk mempertahankan suku bunga tetap tinggi seiring perjuangan melawan inflasi yang terlalu tinggi terus berlanjut. "Saya memperkirakan suku bunga mungkin harus tetap lebih tinggi, dan lebih lama, dibandingkan proyeksi sebelumnya, dan pengetatan lebih lanjut tentu saja tidak mungkin dilakukan."

Juga pada Jumat, indeks manajer pembelian (PMI) manufaktur S&P Global meningkat menjadi 48,9 pada awal September dari 47,9 pada Agustus, menunjukkan kontraksi yang sedang berlangsung dalam aktivitas bisnis sektor manufaktur dengan laju yang melambat.

PMI jasa-jasa turun tipis menjadi 50,2 dari 50,5 pada periode yang sama, dan PMI gabungan mencapai 50,1, turun sedikit dari 50,2 pada Agustus.

Di Asia, Bank Sentral Jepang (BoJ) mempertahankan suku bunga sangat rendah pada Jumat seperti yang diperkirakan. “Kami belum memperkirakan inflasi akan mencapai target kami secara stabil dan berkelanjutan. Oleh karena itu, kami harus dengan sabar mempertahankan kebijakan moneter yang sangat longgar. Oleh karena itu, kami tentu saja akan mengubah kebijakan jika target kami dapat tercapai. Untuk saat ini, prospeknya adalah bagi perekonomian dan harga sangat tinggi," kata Gubernur BoJ Kazuo Ueda.

Pada akhir perdagangan New York, dolar AS dibeli 148,3790 yen Jepang, lebih tinggi dari 147,5180 yen Jepang pada sesi sebelumnya. Euro turun menjadi 1,0648 dolar AS dari 1,0662 dolar AS pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris turun menjadi 1,2242 dolar AS dari 1,2291 dolar AS.

Dolar AS naik menjadi 0,9067 franc Swiss dari 0,9040 franc Swiss, dan naik menjadi 1,3471 dolar Kanada dari 1,3469 dolar Kanada. Dolar AS melemah menjadi 11,1118 krona Swedia dari 11,1616 krona Swedia.

 

 

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement