Senin 07 Aug 2023 10:10 WIB

Waw, Cadangan Devisa Juli 2023 Naik karena Pajak dan Jasa

Cadev naik dari posisi pada akhir Juni 2023 sebesar 137,5 miliar dolar AS.

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Lida Puspaningtyas
Petugas mengecek uang tunai (ilustrasi). Posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir Juli 2023 tercatat sebesar 137,7 miliar dolar AS atau sekitar Rp 2.088,8 triliun.
Foto: ANTARA/M Risyal Hidayat
Petugas mengecek uang tunai (ilustrasi). Posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir Juli 2023 tercatat sebesar 137,7 miliar dolar AS atau sekitar Rp 2.088,8 triliun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir Juli 2023, tercatat sebesar 137,7 miliar dolar AS atau sekitar Rp 2.088,8 triliun. Jumlah tersebut meningkat dibandingkan dengan posisi pada akhir Juni 2023 sebesar 137,5 miliar dolar AS.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia, Erwin Haryono, mengatakan

Peningkatan posisi cadangan devisa tersebut, antara lain dipengaruhi oleh penerimaan pajak dan jasa. Posisi cadangan devisa tersebut setara dengan pembiayaan 6,2 bulan impor atau 6,0 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah, serta berada di atas standar kecukupan internasional sekitar 3 bulan impor.

"Bank Indonesia menilai cadangan devisa tersebut mampu mendukung ketahanan sektor eksternal serta menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan," katanya dalam keterangan pers, Senin (7/8/2023).

Ke depan, Bank Indonesia memandang cadangan devisa akan tetap memadai, didukung oleh stabilitas dan prospek ekonomi yang terjaga, seiring dengan respons bauran kebijakan yang ditempuh Bank Indonesia dalam menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement