Selasa 27 Jun 2023 08:52 WIB

Filipina Ngutang 1,14 Miliar Dolar AS ke Bank Dunia untuk Kembangkan Sektor Pertanian

Selain sektor pertanian, pinjaman Bank Dunia juga digunakan untuk sektor pendidikan.

Suasana desa di sekitar Gunung Mayon, Filipina, Kamis (15/6/2023). Filipina meneken perjanjian pinjaman dengan Bank Dunia senilai 1,14 miliar dolar AS untuk dukung sektor pertanian dan pedidikan.
Foto: AP Photo/Aaron Favila
Suasana desa di sekitar Gunung Mayon, Filipina, Kamis (15/6/2023). Filipina meneken perjanjian pinjaman dengan Bank Dunia senilai 1,14 miliar dolar AS untuk dukung sektor pertanian dan pedidikan.

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA -- Filipina pada Senin (26/6/2023) mengatakan telah menandatangani empat perjanjian pinjaman dengan Bank Dunia senilai 1,14 miliar dolar AS. Pinjaman ini termasuk 750 juta dolar AS dukungan anggaran untuk reformasi kebijakan untuk meningkatkan perlindungan lingkungan dan ketahanan iklim.

Menteri Keuangan Filipina Benjamin Diokno dan Direktur Bank Dunia untuk Filipina Ndiame Diop menandatangani perjanjian pinjaman. Departemen Keuangan Filipina (DOF) mengatakan 276 juta dolar akan digunakan untuk membiayai beberapa proyek di seluruh negara Asia Tenggara untuk meningkatkan produktivitas pertanian, ketahanan, dan aksesibilitas ke pasar dan layanan petani dan nelayan yang terorganisir secara berkelanjutan. 

Baca Juga

Kemudian, pembiayaan sebesar 110 juta dolar AS untuk meningkatkan kualitas pendidikan.

Negara Asia Tenggara ini ingin mengubah sektor pertaniannya yang telah lama terabaikan menjadi mesin pertumbuhan. Presiden Ferdinand Marcos Jr, yang juga menteri pertanian, berjanji akan melakukan reformasi untuk meningkatkan produktivitas sektor tersebut, yang dalam beberapa tahun terakhir menyumbang sekitar sepersepuluh produk domestik bruto.

 

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement