Jumat 02 Jun 2023 23:07 WIB

NFA Perluas Gerakan Selamatkan Pangan

Hal ini agar pemborosan pangan di Tanah Air bisa ditekan.

Sampah makanan (ilustrasi). NFA perluas gerakan selamatkan pangan.
Foto: Freepik
Sampah makanan (ilustrasi). NFA perluas gerakan selamatkan pangan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) akan memperluas penanganan food waste melalui Gerakan Selamatkan Pangan menyusul kesuksesan pelaksanaan program yang telah terlebih dahulu dilaksanakan di Jabodetabek.

Desember 2022 lalu NFA telah menandatangani perjanjian kerja sama dengan sembilan mitra seperti APPBI. APRINDO, HIPPINDO, APJI, PHRI, GAPMMI, Foodbank of Indonesia, FoodCycle Indonesia, Yayasan Surplus Peduli Pangan. "Ini merupakan bagian dari langkah kelanjutannya," kata Deputi Bidang Kerawanan Pangan dan Gizi NFA Nyoto Suwingnyo.

Baca Juga

Nyoto menuturkan, NFA telah menginisiasi Gerakan Selamatkan Pangan di wilayah Jabodetabek sebagai percontohan dengan melibatkan asosiasi, pelaku usaha dan penggiat selamatkan pangan. Tak lupa ia mengapresiasi provinsi dan kabupaten/kota yang sudah melakukan inisiasi Gerakan Selamatkan Pangan seperti Provinsi DI Yogyakarta, Jawa Tengah, DKI Jakarta, serta Kota Semarang dan Kota Bogor.

Kepala NFA Arief Prasetyo Adi pada kesempatan berbeda, berharap agar sinergi dan kolaborasi ini terus ditingkatkan agar pemborosan pangan di Indonesia dapat ditekan. Langkah itu berdampak pada penurunan kerawanan pangan dan gizi yang sejalan dengan upaya pemerintah untuk menurunkan stunting.

"Mengurangi food waste menjadi salah satu agenda prioritas Badan Pangan Nasional, untuk itu gerakan selamatkan pangan kita dorong agar skalanya semakin ditingkatkan. Ini sesuai arahan Bapak Presiden yang meminta agar masyarakat menerapkan kebiasaan tidak membuang makanan, sebaliknya agar lebih menghargai setiap makanan," ujarnya.

Tercatat sejak Desember 2022 hingga pertengahan Mei 2023, NFA telah berhasil menyelamatkan 41,5 ton pangan pada wilayah Jabodetabek. Sehingga, skala Gerakan Selamatkan Pangan pada 2023 akan semakin ditingkatkan.

Selain tetap dilaksanakan di Jabodetabek, gerakan ini juga akan diperluas pelaksanaannya di 12 provinsi, serta secara paralel dipersiapkan kebijakan untuk diimplementasikan di 15 provinsi lainnya di tahun 2024. Sehingga, pada 2030 dapat dilaksanakan di 38 provinsi.

Fokus pelaksanaan Gerakan Selamatkan Pangan menggunakan dua pendekatan utama, yaitu mencegah terjadinya kemubadziran/pemborosan pangan melalui dukungan dan kebijakan fasilitasi aksi penyelamatan pangan untuk disalurkan kepada masyarakat yang membutuhkan. NFA juga telah menyediakan mobil logistik pangan dan food truck agar dapat dimanfaatkan untuk penjemputan dan penyaluran donasi pangan berkolaborasi dengan para donatur pangan beserta penggiat selamatkan pangan.

 

sumber : ANTARA

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement