Kamis 04 May 2023 04:10 WIB

BKF: Masih Banyak Negara yang Bernegosiasi untuk Kerja Sama LCS

Negara-negara ASEAN menunjukkan reaksi yang positif terhadap inisiatif LCS.

Logo Kementerian Keuangan. Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan menyebut masih banyak negara yang sedang dalam proses negosiasi untuk kerja sama penggunaan mata uang lokal atau Local Currency Settlement (LCS) di kawasan ASEAN.
Foto: Facebook Kementerian Keuangan RI
Logo Kementerian Keuangan. Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan menyebut masih banyak negara yang sedang dalam proses negosiasi untuk kerja sama penggunaan mata uang lokal atau Local Currency Settlement (LCS) di kawasan ASEAN.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan menyebut masih banyak negara yang sedang dalam proses negosiasi untuk kerja sama penggunaan mata uang lokal atau Local Currency Settlement (LCS) di kawasan ASEAN.

"Sekarang masih ada yang belum kami umumkan, tapi sudah ada proses negosiasi yang dilakukan Bank Indonesia (BI), seperti dengan Filipina atau Laos, tapi belum terealisasi. Jadi, masih banyak yang berproses," kata Kepala Pusat Kebijakan Regional dan Bilateral BKF Nella Sri Hendriyetty yang disiarkan Antara di Jakarta, Rabu (3/5/2023).

Baca Juga

Menurut Nella, negara-negara ASEAN menunjukkan reaksi yang positif terhadap inisiatif LCS sebagai bentuk upaya mengurangi ketergantungan terhadap dolar AS atau dedolarisasi. Misalnya, Thailand memperlihatkan sikap aktif terhadap inisiatif LCS dengan terus menambah mitra. Dengan begitu, LCS bisa diimplementasikan di berbagai bank komersial dalam negeri.

Sementara untuk negara-negara ASEAN lainnya, lanjut Nella, masih melakukan kajian lebih mendalam terkait dampak, instrumen, serta infrastruktur yang perlu dipersiapkan sebelum mengimplementasikan LCS. Sejauh ini mereka tidak menentang konsep ini untuk diterapkan.

"Namun, untuk berpartner, karena harus ada perjanjian bilateralnya lebih dulu, mereka masih menunggu dan ada beberapa yang masih dalam proses negosiasi," kata Nella menjelaskan.

Diketahui, Indonesia melalui BI menginisiasi kerja sama penggunaan mata uang lokal dalam transaksi perdagangan secara bilateral atau LCS ke seluruh negara ASEAN. Inisiatif tersebut sejalan dengan Keketuaan ASEAN 2023 atau ASEAN Chairmanship 2023 yang dipegang oleh Indonesia.

Melalui Keketuaan ASEAN 2023, Indonesia ingin mendorong penguatan ketahanan ekonomi, termasuk di pasar uang. Oleh karena itu, BI secara aktif mengajak berbagai negara untuk bekerja sama mengimplementasikan penggunaan mata uang lokal sebagai upaya dedolarisasi. Teranyar, BI menyepakati kerja sama penggunaan mata uang lokal bersama dengan Bank of Korea (BoK).

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ اِنْ كُنْتُمْ فِيْ رَيْبٍ مِّنَ الْبَعْثِ فَاِنَّا خَلَقْنٰكُمْ مِّنْ تُرَابٍ ثُمَّ مِنْ نُّطْفَةٍ ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ ثُمَّ مِنْ مُّضْغَةٍ مُّخَلَّقَةٍ وَّغَيْرِ مُخَلَّقَةٍ لِّنُبَيِّنَ لَكُمْۗ وَنُقِرُّ فِى الْاَرْحَامِ مَا نَشَاۤءُ اِلٰٓى اَجَلٍ مُّسَمًّى ثُمَّ نُخْرِجُكُمْ طِفْلًا ثُمَّ لِتَبْلُغُوْٓا اَشُدَّكُمْۚ وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّتَوَفّٰى وَمِنْكُمْ مَّنْ يُّرَدُّ اِلٰٓى اَرْذَلِ الْعُمُرِ لِكَيْلَا يَعْلَمَ مِنْۢ بَعْدِ عِلْمٍ شَيْـًٔاۗ وَتَرَى الْاَرْضَ هَامِدَةً فَاِذَآ اَنْزَلْنَا عَلَيْهَا الْمَاۤءَ اهْتَزَّتْ وَرَبَتْ وَاَنْۢبَتَتْ مِنْ كُلِّ زَوْجٍۢ بَهِيْجٍ
Wahai manusia! Jika kamu meragukan (hari) kebangkitan, maka sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu; dan Kami tetapkan dalam rahim menurut kehendak Kami sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur-angsur) kamu sampai kepada usia dewasa, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dikembalikan sampai usia sangat tua (pikun), sehingga dia tidak mengetahui lagi sesuatu yang telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air (hujan) di atasnya, hiduplah bumi itu dan menjadi subur dan menumbuhkan berbagai jenis pasangan (tetumbuhan) yang indah.

(QS. Al-Hajj ayat 5)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement