Ahad 16 Apr 2023 00:18 WIB

Kosumen Mobil di China Mulai Tinggalkan Merek Multinasional

Produsen mobil China mengalahkan pesaing mereka yang merupakan merek multinasional.

Rep: The New York Times/Firkah Fansuri/ Red: Firkah fansuri
Ruang pamer salah satu perusahaan mobil listrik China, Avatr, di Shanghai, tempat pameran mobil yang digelar pekan depan.
Foto: The New York Times
Ruang pamer salah satu perusahaan mobil listrik China, Avatr, di Shanghai, tempat pameran mobil yang digelar pekan depan.

REPUBLIKA.CO.ID,Ben Cao dan istrinya, Rachel, keduanya berusia 36 tahun. Orang muda dan kaya China tersebut semula memiliki dua mobil mewah Posche. Kini Porsche-nya tinggali satu unit yakni mobil sport Porsche 911 berbahan bakar bensin seharga 290 ribu dolar AS. Pasanga suami istri itu membeli kendaraan listrik pertama mereka, kendaraan sport senilai 70 ribu dolar AS yang dirancang dan diproduksi di China oleh sebuah perusahaan disebut Li Auto.

“Jika Anda sedang duduk di Li Auto, perasaan pertama adalah kemewahan,” kata Cao, yang seorang konsultan bisnis sebagaimana dilaporkan oleh The New York Times, Jumat (14/3/2023).

Baca Juga

Peningkatan pesat pembuat mobil listrik China seperti Li Auto, BYD, Nio dan Xpeng Motors adalah gambaran penuh semangat  para eksekutif, insinyur, dan desainer yang tiba di Shanghai untuk memulai pameran mobil di kota itu Selasa depan. 

China sekarang menjadi pasar mobil terbesar di dunia. Produsen China mengalahkan pesaing multinasional yang sampai sekarang telah menambang kekayaan kumpulan pelanggan raksasa China. Pembeli seperti Cao, dan perusahaan mobil China, telah menangkap soal  kendaraan listrik jauh lebih cepat daripada yang diantisipasi hampir semua orang.

 

Kebangkitan perusahaan mobil China, yang sering kali disubsidi oleh pemerintah daerah di kota-kota tempat mereka memiliki pabrik, adalah gambaran lain dari dominasi negara tersebut pada mobil listrik. China sekarang memproduksi dan menjual — di dalam dan luar negeri — sebagian besar mobil listrik dunia. Kehebatannya meluas ke seluruh rantai nilai untuk mobil listrik: Itu membuat hampir semua motor listrik mobil dan memurnikan sebagian besar bahan kimia yang digunakan untuk baterai lithium. China bahkan memimpin dalam mengembangkan apa yang bisa menjadi teknologi generasi berikutnya, baterai natrium.

Lebih dari 80 persen mobil listrik yang dijual di China tahun lalu dibuat oleh produsen mobil dalam negeri. Musim gugur lalu, mereka menyalip perusahaan multinasional dalam jumlah mobil bertenaga bensin atau listrik yang terjual setiap bulan.

“Pangsa pasar perusahaan multinasional di China kemungkinan akan terus menurun karena terus berkembangnya produsen mobil China, terutama di segmen mobil listrik,” kata Stephen W Dyer, direktur pelaksana di kantor Alix Partners, sebuah perusahaan konsultan di Shanghai.

Ketika pembuat mobil asing menghadapi masalah di China, mereka didorong untuk beralih lebih cepat ke mobil listrik di Eropa dan Amerika Serikat. Uni Eropa dan California ingin pembuat mobil hanya menjual kendaraan tanpa emisi pada tahun 2035. Dan pemerintahan Biden pekan ini mengusulkan aturan emisi yang secara efektif akan mengharuskan sekitar dua pertiga mobil penumpang baru yang dijual di Amerika Serikat menjadi listrik pada tahun 2032 — standar bahwa beberapa pembuat mobil telah mengeluh terlalu ketat.

Dengan beberapa pengecualian seperti Tesla, yang disambut China pada 2018 karena teknologinya, Beijing telah memaksa perusahaan asing untuk beroperasi melalui usaha patungan dengan pembuat mobil China. Selama empat dekade terakhir, perusahaan multinasional telah melatih seluruh generasi insinyur mobil China — banyak dari mereka sekarang bekerja untuk perusahaan otomotif domestik yang sangat kompetitif.

 

photo
BYD telah mengambil alih Volkswagen sebagai merek terlaris di China, dengan 10,3 persen pangsa pasar. - (The New York Times)
 
 
 
 
 
 
 

 

Saat ini jumlah mobil yang dijual oleh usaha patungan perusahaan asing telah anjlok karena penjualan kendaraan bertenaga bensin menyusut dan kendaraan listrik melonjak. Mobil listrik hampir seperempat dari pasar China tahun lalu, dibandingkan dengan kurang dari enam persen di Amerika Serikat, dan diperkirakan akan lebih dari sepertiga pada akhir tahun ini.

Ford Motor menjual satu juta mobil dan truk ringan di China pada 2016 dan 2017, tetapi hanya sekitar 400 ribu tahun lalu. Hyundai Motor, raksasa Korea Selatan, menjual 1,8 juta mobil di China pada 2016 dan hanya 385 ribu tahun lalu.

General Motors, yang pernah bersaing dengan Volkswagen Jerman untuk menjadi pemimpin pasar, telah kehilangan hampir separuh penjualannya di China. GM akan menjadi lebih buruk jika bukan karena Wuling, perusahaan patungan di mana GM memiliki 44 persen saham. Wuling menjual truk pikap dan mikrovan yang sangat murah dengan harga 4.800 dolar AS hingga 21.800 dolar AS dan memiliki margin keuntungan yang kecil.

Pangsa pasar perusahaan mobil domestik China naik menjadi 52 persen pada kuartal terakhir 2022, dari 47 persen tahun sebelumnya. Sebagian besar karena kenaikan besar dalam penjualan kendaraan listrik. Merek terlaris adalah BYD, di mana Warren E Buffett adalah investor awal. Sekarang memegang 10,3 persen pasar mobil, naik dari 2,1 persen empat tahun lalu dan menggantikan merek Volkswagen sebagai pemimpin pasar di China.

Volkswagen juga kehilangan pangsa pasarnya, meski lebih kecil dari kebanyakan pembuat mobil asing. Ia berencana untuk mengadakan pengenalan sedan listrik ID7 baru di seluruh dunia di Shanghai pada hari Senin.

Seorang juru bicara Volkswagen mengatakan perusahaan telah menggandakan penjualan ID-nya. rangkaian mobil listrik tahun lalu, dan menolak memangkas harga seperti beberapa kompetitor hanya untuk mempertahankan jumlah mobil yang terjual. GM berencana untuk memperkenalkan empat kendaraan listrik baru tahun ini di China untuk merek Buick, Cadillac dan Chevrolet, dan berencana untuk mengubah lebih dari setengah kapasitas pabriknya di China menjadi mobil listrik pada tahun 2030.

Volkswagen sangat prihatin dengan pasar China sehingga menyewa dua penerbangan dari Jerman ke Shanghai untuk membawa anggota dewan Grup Volkswagen dan merek VW, Audi dan Porsche ke pameran mobil, kata seseorang yang mengetahui rencana perusahaan, yang berbicara di kondisi anonimitas karena rencananya tidak dipublikasikan. Volkswagen menolak mengomentari pengaturan perjalanan pameran mobilnya.

Penjualan kendaraan listrik tumbuh lebih lambat tahun ini setelah subsidi nasional untuk pembelian berakhir pada akhir Desember. Penjualan mobil bertenaga bensin anjlok karena pajak pembelian atas mobil tersebut telah dipulihkan setelah penangguhan yang terjadi selama pandemi.

Tesla, yang hanya menjual mobil listrik, akhir-akhir ini mengalami pertumbuhan yang lebih lambat daripada produsen mobil listrik China, mendorong perusahaan untuk memangkas harga. Itu telah memicu gelombang diskon. Banyak konsumen yang menunggu untuk membeli mobil sambil melihat apakah subsidi mobil listrik atau pengurangan pajak pembelian akan dipulihkan.

“Pelemahan harus jangka pendek, karena penjualan yang lemah disebabkan oleh kekacauan harga di bulan Maret,” kata Cui Dongshu, Sekretaris Jenderal Asosiasi Mobil Penumpang China.

Perusahaan multinasional termasuk Volkswagen dan GM telah memperkenalkan mobil listrik yang terlihat seperti model bertenaga bensin, dengan harapan dapat mencapai transisi bertahap. Tetapi konsumen Cina malah tertarik pada eksterior dan interior mobil listrik paling mencolok yang tersedia.

Cao, penggila Porsche, menilai sebagian besar desain pembuat mobil multinasional sebagai hal yang membosankan.“Mereka jauh di belakang, tidak peduli apakah itu AS dan bahkan Jerman,” katanya. "Mereka bahkan tampaknya tidak berada di usia yang sama."

 

photo
Showroom Xpeng Motors di Shanghai. Tahun lalu, perusahaan domestik memperoleh mayoritas pasar mobil China, sebesar 53 persen. - (The New York Times)
 
 
 
 
 
 

 

Mode mobil berubah dengan cepat di Cina. Cao mengatakan bahwa dia aktif dalam klub beranggotakan 350 orang pembeli Cina yang memiliki sedan Porsche Panamera versi Sport Turismo, dan bahwa dia mengenal setidaknya 50 orang lainnya yang, seperti dia, membeli utilitas sport Li Auto L9.

Tidak seperti kebanyakan SUV besar di pasar global, L9 adalah mobil listrik. Ia memiliki mesin bensin kecil sebagai cadangan yang dapat mengisi ulang baterai kendaraan yang besar dan kuat. Namun mesin tidak memberikan tenaga untuk menggerakkan kendaraan itu sendiri.

Cao berkata dia ragu dia akan membutuhkan mesin cadangan. Dia berencana untuk mengemudikan SUV  untuk perjalanan sehari ke taman-taman besar di pinggiran Shanghai dan mengisi ulang baterainya di rumah setiap malam. Tamasya seperti itu menjadi populer di China dengan berakhirnya karantina "nol Covid" dan penguncian kota. Untuk perjalanan yang lebih lama ke kota-kota lain, katanya, dia akan terbang atau naik salah satu dari banyak kereta peluru China.

Yang menarik dalam pameran otomotif Shanghai kali ini pun untuk lokasi tampilan mobil China berubah. Hingga beberapa tahun terakhir, produsen mobil China berlomba-lomba mendekatkan pajangannya dengan merek multinasional seperti Mercedes-Benz, dengan harapan pembeli mobil China akan berbondong-bondong ke merek multinasional dan mungkin mampir ke merek lokal di sebelahnya saat melintas.

Tapi sekarang, merek mobil listrik China yang ingin dikelilingi oleh perusahaan lain di lantai showroom, kata Bill Russo, mantan kepala eksekutif Chrysler China. “Anda ingin lebih dekat dengan mereka – perusahaan China memiliki kendaraan listrik baterai yang hit,” katanya. “Pembuat mobil asing tidak memiliki sapaan yang sama sekarang.”

 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement