Selasa 11 Apr 2023 12:43 WIB

Indeks Konsumen Cina Turun Karea Permintaan Tersendat

Indeks harga konsumen naik 0,7 persen year on year.

Sebuah derek mengangkat peti kemas di pelabuhan peti kemas otomatis di Tianjin, China, Senin, 16 Januari 2023. Inflasi konsumen China mencapai level terendah dalam 18 bulan dan penurunan harga tingkat pabrik meningkat pesat pada bulan Maret karena permintaan tetap lemah.
Foto: AP Photo/Mark Schiefelbein
Sebuah derek mengangkat peti kemas di pelabuhan peti kemas otomatis di Tianjin, China, Senin, 16 Januari 2023. Inflasi konsumen China mencapai level terendah dalam 18 bulan dan penurunan harga tingkat pabrik meningkat pesat pada bulan Maret karena permintaan tetap lemah.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Inflasi konsumen Cina mencapai level terendah dalam 18 bulan dan penurunan harga tingkat pabrik meningkat pesat pada bulan Maret karena permintaan tetap lemah. Ini mendorong para pembuat kebijakan untuk mengambil lebih banyak langkah guna mendukung pemulihan ekonomi yang tidak merata.

Berbeda dengan lonjakan harga secara global, inflasi ritel dan produsen Cina tetap lemah karena sektor konsumen dan industri berjuang untuk pulih dari pukulan pandemi mereka. Analis sekarang berpikir inflasi konsumen bisa jauh dari target resmi Beijing tahun ini.

Baca Juga

Indeks harga konsumen (CPI) naik 0,7 persen year on year (yoy). Ini merupakan laju paling lambat sejak September 2021 dan lebih lemah dari kenaikan 1,0 persen pada Februari, kata Biro Statistik Nasional (NBS).

"Laporan inflasi China bulan Maret menunjukkan bahwa ekonomi China sedang menjalankan proses disinflasi, yang menunjukkan ruang yang lebih besar untuk pelonggaran kebijakan moneter untuk meningkatkan permintaan," kata Zhou Hao, ekonom di Guotai Junan International.

 

Indeks harga produsen (PPI) turun 2,5 persen yoy, laju tercepat sejak Juni 2020 dan dibandingkan dengan penurunan 1,4 persen di bulan Februari. PPI telah jatuh selama enam bulan berturut-turut.

Yuan China mencapai level terendah lebih dari satu minggu terhadap dolar pada Selasa pagi setelah data, karena investor meningkatkan taruhan suku bunga domestik dapat dipotong. Indeks saham benchmark Shanghai turun 0,25 persen, membalikkan sedikit kenaikan pada pembukaan.

Inflasi harga pangan, pendorong utama IHK, melambat menjadi 2,4 persen yoy dari 2,6 persen di bulan sebelumnya. Pada basis bulan ke bulan, harga pangan turun 1,4 persen.

Itu mendorong CPI turun 0,3 persen dari bulan sebelumnya setelah penurunan 0,5 persen di bulan Februari, memupus harapan tidak ada perubahan.

Pemerintah telah menetapkan target rata-rata harga konsumen pada tahun 2023 sekitar 3 persen. Harga naik 2 persen pada tahun 2022.

 

sumber : Reuters
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement