Selasa 04 Apr 2023 14:30 WIB

Kementerian ESDM Sebut, 21 Bengkel Sudah Siap Lakukan Konversi Motor

Kementerian ESDM memberi sinyal penambahan jumlah bengkel.

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Fuji Pratiwi
Teknisi merakit kit konversi motor listrik pada Vespa klasik di Elders Electrico Yogyakarta, Jumat (31/3/2023). Guna mendorong konversi dari motor berbahan bakar fosil menjadi motor listrik, tahun ini pemerintah akan memberikan bantuan ke 50 ribu konversi motor. Bantuan itu sebesar Rp 7 juta per unit.
Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Teknisi merakit kit konversi motor listrik pada Vespa klasik di Elders Electrico Yogyakarta, Jumat (31/3/2023). Guna mendorong konversi dari motor berbahan bakar fosil menjadi motor listrik, tahun ini pemerintah akan memberikan bantuan ke 50 ribu konversi motor. Bantuan itu sebesar Rp 7 juta per unit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Guna mendorong konversi dari motor berbahan bakar fosil menjadi motor listrik, tahun ini pemerintah akan memberikan bantuan ke 50 ribu konversi motor. Bantuan itu sebesar Rp 7 juta per unit.

Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Dadan Kusdiana menjelaskan, nilai bantuan tersebut setara dengan separuh biaya konversi per unit tahun ini. Diharapkan tahun depan biaya bisa diturunkan dengan adanya perkembangan komponen.

Baca Juga

Ia menyebutkan, bantuan akan diberikan Kementerian ESDM lewat bengkel konversi. Saat ini sudah tersedia 21 bengkel konversi yang mendapat sertifikat, dengan kapasitas 2.000 unit per bulan.

"Maka untuk 50 ribu unit, perlu tambahan bengkel. Jadi kami akan lakukan pelatihan di beberapa tempat seperti di Bandung, Medan, Surabaya, Kupang, dan Balikpapan," ujar Dadan dalam Sosialisasi Bantuan Pemerintah Program Konversi Motor Listrik secara virtual, Selasa (4/4/2023).

 

Melalui pelatihan itu, diharapkan bisa meningkatkan kapasitas konversi motor satu juta unit per tahun. Dadan menilai, keberadaan bengkel konversi turut menciptakan lapangan kerja baru.

Pada kesempatan itu, ia menuturkan, pelaksanaan konversi motor listrik dari bahan bakar minyak menghemat devisa negara hingga 10 juta dolar Amerika Serikat (AS). Itu karena, konversi motor listrik akan mengurangi konsumsi Bahan Bakar Minyak (BBM) sebesar 20 ribu kiloliter. 

"Manfaat program konversi ini, mengurangi impor BBM seperti yang saya sampaikan sebesar 20 ribu kiloliter. Dengan ini, sekarang secara langsung menghemat devisa negara sebesar 10 juta dolar," kata dia.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement