Jumat 31 Mar 2023 08:26 WIB

Attention Generasi Sandwich, Ini Tips Perecanaan Keuangan untuk Kalian

Pakar merekomendasikan 50 persen pendapatan digunakan untuk memenuhi kebutuhan primer

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Friska Yolandha
Generasi sandwich (ilustrasi). Generasi sandwich seringkali berhadapan dengan realita bahwa mereka harus melupakan impian jangka panjang.
Foto: dok Bibit
Generasi sandwich (ilustrasi). Generasi sandwich seringkali berhadapan dengan realita bahwa mereka harus melupakan impian jangka panjang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Generasi sandwich seringkali berhadapan dengan realita bahwa mereka harus melupakan impian jangka panjang. Untuk itu, perencanaan keuangan sejak dini menjadi kunci untuk merealisasikan impian menjadi cita-cita yang terencana.

Direktur PT Insight Investments Management (INSIGHT) Ria Meristika Warganda mengatakan, dengan memulai perencanaan keuangan sedini mungkin, generasi sandwich bisa lebih siap menghadapi tantangan finansial yang dihadapi di masa depan. "Perencanaan keuangan dimulai dari diri sendiri dengan menentukan strategi alokasi aset atau anggaran," kata Ria dalam keterangannya, Jumat (31/3/2023).

Baca Juga

Sebagai panduan dalam perencanaan keuangan, beberapa pakar keuangan merekomendasikan sekitar 30 persen hingga 50 persen dari pendapatan bulanan harus digunakan untuk memenuhi kebutuhan primer, seperti makanan, transportasi, dan kebutuhan sehari-hari lainnya. 

Sementara itu, sisa pendapatan dapat dialokasikan untuk tabungan dan investasi 25 persen, dana darurat lima persen, kegiatan sosial seperti zakat dan sedekah lima persen, dan kebutuhan tersier seperti keinginan atau hiburan lima persen. Alokasi untuk utang sebaiknya tidak melebihi 20 persen.

 

Dalam hal ini, untuk generasi sandwich, alokasi keuangan dapat berbeda. Sebagai contoh, biaya untuk mendukung keluarga dan biaya kesehatan dapat dialokasikan dari anggaran untuk kebutuhan primer. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement