Selasa 10 Jan 2023 18:40 WIB

Penjualan Kendaraan China Naik pada Desember

Konsumen China memanfaatkan subsidi kendaraan yang digulirkan hingga Desember.

Pengisian kendaraan mobil berbahan bakar listrik di luar sebuah apartemen di Beijing, China, 11 September 2017. Penjualan mobil penumpang di China naik 2,4 persen pada Desember.
Foto: EPA-EFE/ Wu Hong
Pengisian kendaraan mobil berbahan bakar listrik di luar sebuah apartemen di Beijing, China, 11 September 2017. Penjualan mobil penumpang di China naik 2,4 persen pada Desember.

REPUBLIKA.CO.ID, SHANGHAI -- Penjualan mobil penumpang di China naik 2,4 persen pada Desember. Konsumen bergegas menggunakan subsidi untuk kendaraan listrik (EV) sebelum berakhir pada bulan lalu.

Asosiasi Mobil Penumpang China (CPCA) mengungkapkan penjualan mobil pada Desember mencapai 2,19 juta unit. Penjualan mobil cenderung melemah pada Januari.

Baca Juga

Keputusan China untuk mengakhiri subsidi pembelian EV memaksa pembuat mobil, termasuk Tesla, memperdalam diskon untuk mempertahankan penjualan. "Pasar akan tetap sangat lemah sebelum Tahun Baru Imlek," kata Cui Dongshu, sekretaris jenderal CPCA.

Dia memperkirakan penjualan kendaraan penumpang China kemungkinan besar akan tetap datar atau sedikit naik pada tahun 2023. 

 

Sepanjang 2022, ketika penguncian COVID-19 yang ketat mengganggu produksi dan mengurangi permintaan, penjualan hanya mengalami peningkatan kecil sebesar 1,6 persen.

Pembuat mobil bersiap untuk apa yang oleh analis JP Morgan disebut sebagai periode trasisi yang menyakitkan. Penjualan EV dan plug-in di seluruh industri di bulan Januari dan Februari di China turun antara 40 persen hingga 60 persen dari level akhir tahun.

Tesla melihat penjualan Desember di China anjlok 41 persen dari tahun sebelumnya meskipun menawarkan diskon besar. Perseroan memperbesar diskon untuk penjualan kendaraan di China menjadi 13,5 persen.

Pembuat EV top China, BYD, yang menjual lebih banyak dari Tesla pada 2022 dengan lebih banyak jenis model hibrida plug-in dan EV murni, memperoleh sekitar 10.000 yuan per kendaraan, sementara 8.000 yuan di antaranya berasal dari subsidi pemerintah, menurut perkiraan oleh China Merchants Bank International. BYD menaikkan harga untuk beberapa model karena subsidi berakhir sejak awal tahun ini, tetapi memilih untuk menyerap sebagian besar biaya kekurangan tersebut.

Sebagian besar pembuat EV lain di China masih merugi, termasuk Nio, Xpeng, dan Li Auto. CPCA mengharapkan penjualan mobil, terutama EV, mencapai 8,5 juta unit pada 2023, menyumbang 36 persen dari total penjualan mobil baru.

sumber : Reuters
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement