Jumat 01 Mar 2019 00:07 WIB

BASF Raup Pendapatan Rp 1.000 Triliun

BASF menyatakan, total pendapatan mencapai 62,7 miliar euro

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Esthi Maharani
Bendera Jerman
Bendera Jerman

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA –  Produsen produk kimia terbesar di dunia asal Jerman, Badische Anilin-und Soda-Fabrik (BASF), mencatatkan kenaikan pendapatan sepanjang tahun 2018. BASF menyatakan, total pendapatan mencapai 62,7 miliar euro, setara Rp 1.000 triliun. Jumlah tersebut, naik dua persen dibanding penerimaan sepanjang 2017.

Ketua Dewan Direktur Eksekutif BASF, Martin Brudmuller dalam keterangan resmi diterima Republika.co.id, Kamis (28/2), menyatakan, kenaikan pendapatan tersebut terutama karena ada peningkatan labat pada kuartal keempat 2018 sebesar dua persen.

Peningkatan itu, kata Martin, didukung oleh kinerja perusahaan sekaligus pendapatan di sektor pertanian. Ia mengakui, volume produksi keseluruhan secara umum mengalami penurunan sebesar tiga persen. Namun di sisi lain, harga produk dapat ditingkatkan sebesar dua persen.

Adapun penurunan produksi itu bukan karena penurunan kapasitas pabrik. Namun, karena level air Sungai Rhine yang mengalami penurunan sehingga menghambat proses distribusi.

 

Lebih lanjut, kata Martin, BASF juga mengembangkan strategi dengan pengalihan para pekerja ke divisi operasional. Hal itu, secara langsung mengoptimalisasi fungsi karyawan dalam meningkatkan efisiensi perusahaan.

Meskipun laba secara total mengalami peningkatan, Martin mengatakan, kondisi pasar global cukup sulit dilewati akibat konflik dagang antara AS dan Cina. Pada semester kedua tahun 2018, misalnya, BASF mengalami perlambatan ekonomi di pasar-pasar utama. Khususnya untuk produk kimia di sektor industri otomotif.

Negara yang mengalami penurunan permintaan produk BASF yakni para pelanggan dari Cina. Tak hanya Cina, sejumlah negara yang menjadi pasar utama di dunia juga ikut mengerem ekspansi karena memilih untuk berhati-hati di tengah perang dagang.

“Kami menjawab tantangan-tantangan ini. Tahun 2019, akan kami gunakan sebagai tahun transisi untuk menjadi lebih kuat dan lebih fokus pada kebutuhan pasar,” ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement