Sabtu 18 May 2024 06:41 WIB

Tak Hanya yang Lewat Laut Merah, Semua Kapal Menuju Israel Jadi Target Houthi

Houthi mendesak Cina dan Rusia tak mengirimkan barang ke Israel.

Seorang warga melewati pajangan model rudal dan drone buatan Houthi, di Sana'a, Yaman pada 29 April 2024.
Foto: EPA-EFE/YAHYA ARHAB
Seorang warga melewati pajangan model rudal dan drone buatan Houthi, di Sana'a, Yaman pada 29 April 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI – Semua kapal yang menuju pelabuhan-pelabuhan Israel akan menjadi target serangan Houthi. Bukan hanya yang menuju Israel melalui Laut Merah tetapi juga yang melaju dari semua wilayah yang terjangkau serangan Houthi. 

‘’Semua orang harus berhenti menuju pelabuhan-pelabuhan di wilayah Palestina yang diduduki Israel. Ini kepentingan semua perusahaan untuk menyetop pengiriman ke Israel lewat Laut Meditarnia atau jalur lainnya,’’ kata pemimpin Houthi, Abdulmalik al-Houthi. 

Baca Juga

Pernyataan ini disampaikan al-Houthi dalam pidato yang disiarkan melalui televisi, Kamis (16/5/2024). Houthi mengancam memperluas serangan ke kapal-kapal yang menuju pelabuhan Israel melalui Laut Mediterania. 

Mereka menempuh jalan ini sebagai solidaritas Palestina menyusul serangan Israel ke Gaza yang masih berlangsung hingga kini. Al-Houthi mendesak Cina, Rusia, serta negara-negara Asia dan Eropa tak mengirimkan barang ke pelabuhan-pelabuhan Israel. 

Sebelumnya, Houthi menyatakan target utama mereka adalah kapal-kapal Israel dan negara-negara sekutunya yaitu AS dan Inggris. Serangan Houthi menyebabkan naiknya ongkos pengapalan dan asuransi. 

Houthi membuat rute utama perdagangan antara Asia dan Eropa terhenti. Langkah Houthi tersebut memicu kapal-kapal kargo  mengambl rute lain yang lebih jauh dan ongkos lebih besar yakni Tanjung Harapan, Afrika Selatan.  

Secara terpisah, Menteri Keuangan Israel Bezalel Smotrich pada Kamis (16/5/2024) yang diberitakan Reuters Jumat menyatakan akan menghapus kesepakatan perdagangan bebas dengan Turki. Sebelumnya Turki menghentikan hubungan dagang karena Israel menghalangi masuknya bantuan ke Gaza.

Smotrich juga menegaskan akan menerapkan 100 persen tarif impor pada barang-barang yang datang dari Turki. Berdasarkan rencana ini, semua pengurangan bea cukai terhadap barang yang diimpor dari Turki akan dihapuskan. 

Sebagai gantinya, pihak bea cukai Israel akan menerapkan tarif bea 100 persen kepada produk tersebut. Kementerian Keuangan, Kementerian Ekonomi, dan Kementerian Luar Negeri Israel akan mencari jalan untuk mencari pasokan alternatif dari negara lain. 

Menurut Smotrich, ini balasan atas keputusan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menghentikan semua ekspor ke Israel. Rencana ini akan diserahkan ke rapat kabinet untuk mendapatkan persetujuan.

’’Pengumuman Erdogan untuk menyetop ekspor ke Israel merupakan deklarasi boikot ekonomi dan pelanggaran terhadap kesepakatan dagang internasional,’’ ujar Smotrich.

Ia menegaskan, tindakan Israel tak akan berhenti sepanjang Erdogan masih berkuasa. ‘’Jika masa jabatan Erdogan berakhir dan warga Turki memilih pemilih yang sadar dan tak membenci Israel, maka memungkinkan kembali melakukan perdagangan dengan Turki.’’

Awal bulan ini, Turki memutuskan menghentikan ekspor ke Israel selama serangan ke Gaza masih berlangsung. Turki menganggap serangan Israel ke Gaza telah melahirkan tragedi kemanusiaan di wilayah yang kini masih dijajah Israel itu. 

Terkait penghentian ekspor ke Israel,  Kementerian Perdagangan Turki menyatakan, perusahaan-perusahaan yang telanjur mendapatkan pesanan memiliki waktu selama tiga bulan memenuhi pesanan itu melalui negara ketiga. 

sumber : Reuters

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement