Rabu 06 Mar 2024 20:23 WIB

Sah! BTN Bagikan Dividen Rp 700,19 Miliar

Sekitar Rp 2,8 triliun dari laba akan digunakan sebagai saldo ditahan.

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Lida Puspaningtyas
PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. (BBTN) atau BTN baru menggelar rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) pada Rabu (6/3/2024) sore.
Foto: Republika/Dian Fath Risalah
PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. (BBTN) atau BTN baru menggelar rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) pada Rabu (6/3/2024) sore.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. (BBTN) atau BTN bakal membagikan dividen sebesar Rp 700,19 miliar atau 20 persen dari laba bersih perseroan tahun buku 2023 sebesar Rp 3,5 triliun. Sementara 80 persen atau sejumlah Rp 2,8 triliun akan digunakan sebagai saldo ditahan untuk pengembangan usaha perseroan. Hal ini disetujui dalam rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST) pada Rabu (6/3/2024).

Dengan jumlah tersebut setiap pemegang saham akan memperoleh dividen tunai sebesar Rp 49,89 per lembar saham. Direktur Utama BTN Nixon L.P. Napitupulu mengatakan, nilai pembagian dividen tahun buku 2023 ini meningkat sekitar 15 pereen dari total dividen tahun buku 2022 sekitar Rp 609 miliar.

Baca Juga

“Pemberian dividen sebesar 20 persen tetap akan dapat menjaga rasio permodalan perseroan pada tahun 2024 di atas persyaratan regulator. Kami berharap dengan pembagian dividen ini para investor makin setia dengan saham BBTN,” kata Nixon usai gelaran RUPST Bank BTN di Jakarta, Rabu (6/3/2024).

Dari pembagian tersebut, pemerintah Republik Indonesia yang merupakan pemegang saham perseroan dengan kepemilikan 60 persen dari modal ditempatkan dan disetor Perseroan memperoleh porsi dividen sejumlah Rp dan akan disetorkan ke Rekening Kas Umum Negara. Kemudian, dividen pemegang saham lainnya atas kepemilikan 40 persen saham publik akan dibayarkan kepada pemegang saham secara proporsional sesuai dengan kepemilikan saham.

Pada tahun 2024, perseroan menargetkan pertumbuhan kredit dan pembiayaan, dana pihak ketiga, serta laba bersih di sekitar 8 -12 persen secara yoy. Sedangkan rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL) gross ditargetkan terjaga pada kisaran 3.2 persen hingga 3 persen.

Sebelumnya, BTN membukukan laba bersih Rp 2,31 triliun pada kuartal III 2023, naik 1,3 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya yang sebesar Rp 2,28 triliun. Raihan laba bersih BBTN tersebut, salah satunya disumbang oleh kenaikan bisnis syariah, kredit pemilikan rumah (KPR), high yield loan, hingga lonjakan fee based income yang mencapai Rp 800 miliar.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement