Jumat 08 Dec 2023 20:28 WIB

Dirut Bulog: Kenaikan Beras Terjadi di Seluruh Dunia

Bulog mendapatkan izin untuk mengimpor beras 2 juta ton sejak Januari.

Pekerja mengemas karung beras di gudang Bulog Pasirhalang, Sukaraja, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (5/12/2023). Bulog Jawa Barat akan menyalurkan bantuan pangan beras kepada 4,3 juta keluarga penerima manfaat (KPM) masing-masing memperoleh 10 kilogram pada Desember 2023 untuk membantu perekonomian masyarakat serta menjaga stabilitas harga beras menjelang Natal dan Tahun Baru.
Foto: Antara/Henry Purba
Pekerja mengemas karung beras di gudang Bulog Pasirhalang, Sukaraja, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (5/12/2023). Bulog Jawa Barat akan menyalurkan bantuan pangan beras kepada 4,3 juta keluarga penerima manfaat (KPM) masing-masing memperoleh 10 kilogram pada Desember 2023 untuk membantu perekonomian masyarakat serta menjaga stabilitas harga beras menjelang Natal dan Tahun Baru.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Direktur Utama Perum Bulog, Bayu Krisnamurthi mengatakan kenaikan beras di pasaran juga terjadi di seluruh dunia akibat badai El Nino yang berpengaruh terhadap produksi.

"Kondisi El Nino juga berpengaruh terhadap produksi beras. Bahkan menurut data BPS produksi beras di Indonesia November dan Desember mengalami defisit. Bahkan hingga Januari kemungkinan (produksi beras) masih defisit. Inilah yang menyebabkan harga menjadi naik," katanya usai memberi kuliah umum di Universitas Airlangga Surabaya, Jumat (8/12/2023).

Baca Juga

Untuk stabilisasi harga, Bayu mengaku pihaknya menyalurkan kebutuhan beras kepada 21 juta keluarga penerima manfaat (KPM) berpenghasilan rendah.

Selain itu Bulog juga sudah menyalurkan satu juta ton beras SPHP untuk dijual dengan harga yang lebih murah dari harga pasar.

 

"Jadi harganya lebih murah Rp1.000 - Rp1.500 dari harga pasar," katanya.

Untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, Bulog mendapatkan izin untuk mengimpor beras 2 juta ton sejak Januari hingga saat ini yang sudah disebar ke 21 juta KPM berpenghasilan rendah.

"Impor tahap dua rencananya bulan ini dengan kuota 1 juta ton," jelasnya.

Lebih lanjut, Bayu mengatakan tahun depan pihaknya kembali akan melakukan importasi beras untuk menjaga stabilisasi harga juga karena masa panen terlambat akibat masa tanam yang telat.

"Kira-kira masa panen ini sekitar bulan Maret, kita tahu bulan tersebut sudah masuk Ramadan dan sebentar lagi Idul Fitri yang biasanya permintaan meningkat. Kita perlu jaga stabilisasi harganya. Apalagi Februari ada Pemilu. Untuk kuotanya masih menunggu diputuskan," terangnya.

Bayu mengatakan stok cadangan beras pemerintah saat ini sekitar 1,57 juta ton dan cukup untuk Desember hingga Maret 2024 mendatang.

"Dan mudah-mudahan hasil panennya bagus," katanya.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement