Kamis 07 Dec 2023 09:54 WIB

Waskita Karya Raih Kontrak Rp 612 Miliar dari Dua Proyek Irigasi

Waskita menerapkan Green construction di setiap proyek-proyek yang dikerjakan.

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Friska Yolandha
Saluran irigasi (ilustrasi). PT Waskita Karya (Persero) Tbk meraih kontrak pembangunan dua proyek jaringan irigasi senilai Rp 612 miliar.
Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Saluran irigasi (ilustrasi). PT Waskita Karya (Persero) Tbk meraih kontrak pembangunan dua proyek jaringan irigasi senilai Rp 612 miliar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Waskita Karya (Persero) Tbk meraih kontrak pembangunan dua proyek jaringan irigasi senilai Rp 612 miliar. Proyek pertama, yaitu Pembangunan Bangunan Pengarah Bendungan Rukoh Kabupaten Pidie (MYC) Lanjutan senilai Rp 221 miliar.

SVP Corporate Secretary Perseroan, Ermy Puspa Yunita, menjelaskan pembangunan Bangunan Pengarah Bendungan Rukoh Kabupaten Pidie (MYC) Lanjutan diharapkan dapat menjadi saluran suplesi sebesar 12,00-16,00 meter kubik per detik ke tampungan Bendungan Rukoh.

Baca Juga

"Sebelumnya, Waskita juga mengerjakan proyek Bendungan Rukoh yang ditargetkan selesai pada pertengahan 2024," kata Ermy dalam keterangannya, Rabu (6/12/2023).

Proyek Bangunan Pengarah Bendungan Rukoh ini harapannya dapat menjadi pendukung sebagai saluran irigasi untuk Bendungan Rukoh yang nantinya bermanfaat sebagai sumber pengairan lahan irigasi pertanian dan pengendalian banjir.

 

Proyek Bangunan Pengarah Bendungan Rukoh Kabupaten Pidie (MYC) Lanjutan ini berlokasi di Desa Blang Rikui dan Desa Panton Bunot, Kecamatan Tiro Truseb, Kabupaten Pidie, Provinsi Aceh. Lingkup utama pekerjaan Waskita yaitu meliputi pekerjaan Saluran Suplesi yang mengarah ke genangan Bendungan Rukoh yang memiliki panjang saluran 3.350 meter dengan lebar lima meter serta kedalaman 2,27 meter. 

Selain itu, Waskita juga mengerjakan Bangunan Talang dan Jalan Akses menuju Saluran Suplesi. Dalam kontrak pembangunan yang menggunakan dana APBN tahun 2023-2024 ini membutukan waktu 450 hari pengerjaan dan akan selesai pada Maret 2025.

Masih dari Sumber Daya Air, sebelumnya Perseroan juga telah memenangkan tender untuk mengerjakan Jaringan Irigasi Belitang Lempuing Paket 2, Sumatera Selatan senilai Rp 391 miliar. Proyek ini juga diharapkan dapat meningkatkan produksi pertanian khususnya di wilayah kabupaten Ogan Komering Ulu Timur dan Ogan Komering Ilir dengan peningkatan fasilitas irigasi dan drainase yang memadai.

Saluran irigasi Belitang dan Lempuing akan dikerjakan secara joint operation oleh Waskita bersama PT Basuki Rahmanta Putra (BRP) dengan porsi 60 persen Waskita dan 40 persen BRP. Proyek ini dikerjakan selama 1.095 hari dan akan selesai pada akhir 2026.

Proyek irigasi Belitang Lempuing Peket 2 memiliki saluran seluas 8500 hektar. Dalam pembangunan, rencananya tim proyek melakukan inovasi digitalisasi melalui penerapan Building Information Modeling (BIM) sampai dengan 7D. Perseroan juga selalu mendorong pengembangan green construction di setiap proyek-proyek yang dikerjakan. 

Penerapan green construction ini merupakan salah satu upaya Perseroan dalam meningkatkan dan melindungi keragaman ekosistem, memperbaiki kualitas udara, mereduksi limbah serta konservasi sumber daya alam. Hal ini menjadi salah satu bentuk komitmen Perseroan terhadap sustainanable construction untuk keberlangsungan, penghijauan dan penyelamatan lingkungan serta ekosistem alam.

"Alhamdulillah sampai saat ini Perseroan masih dipercaya oleh Pemerintah untuk mengerjakan dua proyek SDA ini. Tentunya Waskita akan menjaga kepercayaan ini dengan menunjukkan kapabilitas serta mengerahkan segala potensi agar proyek selesai dengan tepat waktu dan tepat mutu," tutur Ermy.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement