Jumat 01 Dec 2023 22:20 WIB

Jokowi Sayangkan Keraguan Eropa atas Komitmen Pelestarian Hutan Indonesia

RI berhasil turunkan emisi melalui pengendalian deforestasi dan degradasi hutan.

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Fuji Pratiwi
Presiden Indonesia Joko Widodo dalam side-event COP28 di Dubai, UEA, Senin (1/12/2023).
Foto: AP Photo/Saul Loeb
Presiden Indonesia Joko Widodo dalam side-event COP28 di Dubai, UEA, Senin (1/12/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) melakukan pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri Norwegia Jonas Gahr Støre di sela-sela kegiatan World Climate Action Summit (WCAS) COP28 di Ruang Bilateral, Expo City Dubai, Dubai, Uni Emirat Arab, Jumat (1/12/2023).

Dalam pertemuan tersebut, Jokowi menyampaikan kekecewaannya terkait adanya keraguan beberapa pihak di Eropa terhadap komitmen Indonesia dalam pelestarian hutan dan lingkungan hidup. "Saya berharap Norwegia dapat memberikan pandangan yang berimbang, khususnya terkait Peraturan Deforestasi Uni Eropa yang bersifat diskriminatif dan berdampak besar terhadap 16 juta orang yang sebagian besar adalah petani kecil," ujar Jokowi, dikutip dari siaran pers Sekretariat Presiden.

Baca Juga

Jokowi menyampaikan, Indonesia berhasil menurunkan emisi melalui pengendalian deforestasi dan degradasi hutan yang telah terbukti serta diakui secara global. Meski demikian, masih terdapat sejumlah komitmen result-based payment yang belum diberikan atas capaian penurunan emisi tersebut.

Selain itu, Presiden Jokowi dan PM Støre juga membahas kerja sama investasi kedua negara. Jokowi berharap Norwegia dapat merealisasikan komitmen JETP secepatnya dan meningkatkan investasi dalam pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN)sebagai kota pintar berbasis hutan.

 

"Pengalaman Norwegia dalam mengembangkan Oslo sudah terkenal secara global dan ini akan sangat berharga bagi perkembangan Ibu Kota Nusantara," ungkap Jokowi.

Kedua pemimpin negara juga membahas soal situasi di Gaza. Jokowi berharap Norwegia dapat kembali memberikan kontribusinya dalam mencari solusi perdamaian di Gaza.

"Saya sangat berharap Norwegia, sebagai fasilitator Perjanjian Oslo, dapat kembali berkontribusi dalam mencari solusi untuk segera dimulainya proses perdamaian berdasarkan solusi dua negara," ucap Jokowi.

Turut mendampingi Presiden dalam pertemuan tersebut yakni Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, dan Wakil Menteri Luar Negeri Pahala Mansury.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement