Selasa 28 Nov 2023 09:45 WIB

Brent Tergelincir Menuju 80 Dolar AS Jelang Pertemuan OPEC+

OPEC+ mungkin mendiskusikan rencana untuk melakukan pengurangan lebih lanjut.

Rep: Novita Intan/ Red: Fuji Pratiwi
Ilustrasi Kilang Minyak
Foto: Reuters/Shamil Zhumatov
Ilustrasi Kilang Minyak

REPUBLIKA.CO.ID, SINGAPURA-- Harga minyak tergelincir pada Senin (27/11/2023) dengan Brent turun menuju 80 dolar AS per barel, karena investor menunggu pertemuan OPEC+ akhir pekan ini untuk mencapai kesepakatan untuk membatasi pasokan hingga 2024.

Dilansir Reuters, Selasa (28/11/2023) minyak mentah berjangka Brent turun 39 sen, atau 0,5 persen, menjadi 80,19 dolar AS per barel pada pukul 07.28 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS berada di 75,10 dolar AS per barel, turun 44 sen, atau 0,6 persen.

Baca Juga

Kedua kontrak tersebut naik sedikit pada pekan lalu, kenaikan pekanan pertama dalam lima minggu terakhir, didukung oleh ekspektasi bahwa Arab Saudi dan Rusia dapat melanjutkan pengurangan pasokan secara sukarela hingga awal 2024 dan OPEC+ mungkin mendiskusikan rencana untuk melakukan pengurangan lebih lanjut.

Harga minyak anjlok pada pertengahan minggu lalu setelah Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC+, menunda pertemuan tingkat menteri hingga 30 November untuk mengatasi perbedaan target produksi bagi produsen Afrika. Sejak itu, kelompok tersebut semakin mendekati kompromi, empat sumber OPEC+ mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat.

 

Analis ING mengatakan sentimen pasar masih negatif mengingat perselisihan di dalam OPEC+ mengenai kuota produksi, meskipun mereka memperkirakan Arab Saudi akan melanjutkan pemotongan sukarela tambahan sebesar 1 juta barel per hari hingga tahun depan. "Jelas, jika kita tidak melihat hal ini, hal ini akan memberikan tekanan lebih lanjut pada pasar, mengingat surplus pada kuartal pertama 2024," kata analis ING dalam sebuah catatan.

Menjelang pertemuan OPEC+, perkiraan ekspor negara-negara OPEC telah turun menjadi 1,3 juta barel per hari di bawah level pada bulan April, kata analis Goldman Sachs dalam sebuah catatan, sejalan dengan target pasokan kelompok tersebut. "Kami masih memperkirakan perpanjangan pemotongan unilateral Saudi dan Rusia setidaknya hingga kuartal pertama 2024, dan pemotongan kelompok tidak berubah, meskipun pemotongan asuransi kelompok yang lebih dalam kemungkinan akan dilakukan," tambah bank tersebut.

Namun, Uni Emirat Arab akan meningkatkan ekspor minyak mentah andalan Murban awal tahun depan seiring dengan berlakunya mandat baru OPEC+ dan minyak dialihkan ke pasar internasional karena pemeliharaan kilang, menurut para pedagang dan data Reuters.

Badan Energi Internasional memperkirakan akan terjadi sedikit surplus di pasar minyak global pada 2024 bahkan jika negara-negara OPEC+ memperpanjang pengurangan produksinya hingga tahun depan. Analis Commonwealth Bank Vivek Dhar mengatakan perkiraan IEA bahwa permintaan minyak global hanya akan tumbuh 0,9 juta barel per hari pada tahun depan, turun dari pertumbuhan 2,4 juta barel per hari pada 2023, OPEC+ harus menunjukkan disiplin pasokan yang signifikan, atau setidaknya memperkuat kemampuan tersebut untuk meredakan kekhawatiran pasar akan surplus besar di pasar minyak tahun depan.

"Harga minyak juga stabil setelah ketegangan geopolitik mereda di Timur Tengah menyusul gencatan senjata di Gaza dan pertukaran sandera dan tahanan," kata dia.

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement