Selasa 28 Nov 2023 00:23 WIB

Jangan Keliru, Ini Bedanya Torsi dan Tenaga Mobil

Kendaraan dengan torsi besar cenderung nyaman dikendarai.

Mobil listrik memiliki torsi yang besar sehingga sehingga nyaman dikendarai. Foto ilustrasi Hyundai Ioniq 6.
Foto: Republika/Firkah Fansuri
Mobil listrik memiliki torsi yang besar sehingga sehingga nyaman dikendarai. Foto ilustrasi Hyundai Ioniq 6.

REPUBLIKA.CO.ID,Apa perbedaan antara torsi dan tenaga (power)? Ini adalah pertanyaan kuno yang masih membingungkan banyak penggemar mobil. Namun sebenarnya tidak terlalu sulit jika Anda menguraikannya. 

Torsi adalah gaya yang dihasilkan oleh (pada mobil dan truk) baik dengan membakar bahan bakar hidrokarbon di dalam mesin atau (saat ini semakin meningkat) mengalirkan arus listrik ke motor listrik. Tenaga hanyalah torsi dikalikan dengan putaran mesin.

Baca Juga

Pada dasarnya, torsi mesin adalah ukuran ototnya dan seberapa besar kemampuannya untuk melentur. Tenaga adalah seberapa cepat ia dapat melenturkannya dalam jangka waktu tertentu. Bagi seorang petinju, torsi adalah seberapa keras dia bisa memukul. Sedangkan power adalah seberapa cepat mereka dapat menghasilkan pukulan tersebut.

Dalam dunia mobil, perbedaan mendasar antara tenaga kuda dan torsi nyata. Sedangkan daya merupakan hasil teoritis persamaan matematis yang besarnya torsi dikalikan kecepatan putaran.

 

Torsi adalah gaya puntir (bukan gaya linier) yang ingin memutar sesuatu. Dalam kasus mesin mobil Anda, sesuatu itu adalah poros engkol. Torsilah yang sebenarnya membuat mobil bergerak dan berakselerasi (karena torsi tersebut dialirkan dari poros engkol, transmisi, diferensial, dan, akhirnya, gandar).

Seberapa cepat akselerasinya tergantung pada tenaga yang, sekali lagi, merupakan ukuran seberapa cepat mesin dapat menghasilkan momen gaya torsi tersebut. (Persamaannya juga disebut sebagai hp vs torsi, tenaga kuda vs torsi, dan tenaga vs torsi, tetapi ilmunya sama.)

Anggap saja seperti kapal kargo besar. Jika Anda ingin mempercepatnya melalui air, Anda memerlukan mesin yang menghasilkan torsi besar untuk menggerakkan semua massa dan membuatnya tetap bergerak. 

Ini tidak akan cepat (relatif) tetapi akan memindahkan ribuan ton melalui air yang (secara makro) cukup lengket dan menghasilkan banyak hambatan. Sebaliknya, jika Anda ingin bermain ski air, Anda menggunakan perahu yang lebih kecil yang tidak memerlukan tenaga yang sama untuk menggerakkannya, dan menggerakkannya dengan mesin yang menghasilkan tenaga besar yang dapat menggerakkan kapal dengan cepat.

Kendaraan dengan torsi besar cenderung nyaman dikendarai dan tidak mengharuskan Anda atau girboks bekerja terlalu keras.

Torsi vs tenaga pada mobil memang menarik, karena sangat mempengaruhi perasaan mobil dalam berkendara. Mesin dengan putaran rendah (seperti turbo-diesel) dengan torsi yang besar untuk perpindahannya, tidak akan berputar seperti mesin bensin sehingga tidak menghasilkan tenaga yang besar (walaupun terasa berotot karena torsinya) .

Sisi sebaliknya adalah mesin bensin berkapasitas kecil yang tidak menghasilkan banyak torsi, namun berputar hingga 9000rpm, sehingga melipatgandakan torsi sederhana tersebut dengan faktor yang sangat besar untuk menghasilkan angka tenaga kuda yang layak.

Konsep torsi vs tenaga kuda tidak berbeda antara mesin bensin konvensional dan motor listrik. Dalam kedua kasus tersebut, torsi dihasilkan di poros engkol (atau poros keluaran pada motor) dan kemudian ditransfer ke roda. Faktanya, teori ini berlaku untuk sumber daya apa pun yang sedang kita bicarakan. Bahkan saat Anda memutar susan yang malas di atas meja, Anda menerapkan torsi (dari lengan Anda) untuk melakukannya. Generator angin? Ya, angin yang menerpa bilah turbin juga menimbulkan gaya torsi.

Sebenarnya, analogi kincir angin juga merupakan cara yang baik untuk menjelaskan bagaimana daya bergantung pada laju penerapan torsi. Semakin cepat turbin angin berputar, semakin besar pula daya (dalam hal ini listrik) yang dihasilkannya. Sesederhana itu.

Kembali ke mobil, kendaraan dengan torsi besar cenderung nyaman dikendarai dan tidak mengharuskan Anda atau girboks bekerja terlalu keras. Sementara itu, mobil dengan torsi lebih kecil tetapi bertenaga besar (pengaturan tipikal mobil balap) akan membutuhkan lebih banyak penggunaan gigi untuk menjaga mesin tetap berputar cepat dan menghasilkan banyak tenaga kuda.

Di mana mesin mengembangkan torsi maksimumnya juga berpengaruh di sini. Sekali lagi, motor kecil yang suka melakukan putaran tersebut karena torsi puncaknya tinggi pada rentang putaran. Berbeda dengan motor listrik yang mampu mengerahkan torsi maksimalnya saat berhenti, itulah sebabnya mobil listrik terasa begitu lincah saat keluar dari lampu hijau.

Memiliki torsi maksimum pada putaran super rendah juga menjadi alasan mengapa kendaraan listrik (EV) umumnya tidak memerlukan lebih dari satu gigi untuk membawanya melewati seluruh rentang kecepatan sehari-hari. Bandingkan dengan sepeda motor Grand Prix 50cc.

 

sumber : carsguide.com.au
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement