Senin 27 Nov 2023 06:54 WIB

Mantan CEO Binance, Changpeng Zhao, Minta Izin Tinggalkan AS Sebelum Divonis

Zhao telah setuju untuk bayar denda sebesar 150 juta dolar AS kepada lembaga di AS

Rep: Novita Intan/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah
Pendiri dan CEO Binance, Changpeng Zhao meninggal pengadilan Federal di Seattle, Selasa (21/11/2023) setelah dinyatakan bersalah oleh pengadilan atas kegiatan pencucian uang.
Foto: Ken Lambert/The Seattle Times via AP
Pendiri dan CEO Binance, Changpeng Zhao meninggal pengadilan Federal di Seattle, Selasa (21/11/2023) setelah dinyatakan bersalah oleh pengadilan atas kegiatan pencucian uang.

REPUBLIKA.CO.ID, SEATTLE -- Pengacara mantan CEO Binance Changpeng Zhao mendesak hakim Amerika Serikat untuk menolak permintaan Departemen Kehakiman yang melarang dia kembali ke rumahnya di Uni Emirat Arab, sampai dia dijatuhi hukuman. Hal ini karena melanggar persyaratan anti pencucian uang.

Seperti dilansir dari laman Reuters, Senin (27/11/2023), Pengacara Zhao dalam pengajuannya meminta Hakim Distrik Amerika Serikat, Richard Jones, di Seattle tidak membatalkan persyaratan jaminan yang ditetapkan oleh hakim yang akan memungkinkan dia meninggalkan Amerika Serikat sambil menunggu hukuman.

Zhao, warga negara UEA dan Kanada, mengundurkan diri sebagai CEO Binance setelah mengaku bersalah karena dengan sengaja menyebabkan pertukaran mata uang kripto global gagal mempertahankan program anti pencucian uang yang efektif.

Pihak berwenang Amerika Serikat mengatakan Binance melanggar undang-undang anti pencucian uang dan sanksi Amerika Serikat serta gagal melaporkan lebih dari 100,000 transaksi mencurigakan dengan organisasi yang digambarkan Amerika Serikat sebagai kelompok teroris termasuk Hamas, Al Qaeda, dan Negara Islam Irak dan Suriah.

 

Perusahaan sebagai bagian dari kesepakatan pembelaan setuju untuk membayar lebih dari 4,3 miliar dolar AS. Zhao telah setuju untuk membayar denda sebesar 150 juta dolar AS kepada Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas Amerika Serikat dan jaksa dalam pengajuannya mengatakan bahwa dia menghadapi hukuman hingga 18 bulan penjara.

Departemen Kehakiman telah meminta Jones untuk membatalkan keputusan Hakim Amerika Serikat Brian Tsuchida yang mengizinkan Zhao pulang ke UEA menjelang hukumannya pada 23 Februari setelah dia setuju untuk membebaskannya dengan jaminan 175 juta dolar AS.

Pemerintah mengatakan mereka mungkin tidak dapat menjamin kepulangannya jika dia memilih tidak kembali ke Amerika Serikat untuk menjalani hukuman, mengingat negara tersebut tidak memiliki perjanjian ekstradisi dengan UEA dan Zhao adalah seorang multi-miliarder dengan aset yang signifikan.

Namun pengacara Zhao berpendapat bahwa mantan CEO tersebut telah menunjukkan bahwa dia tidak berisiko melarikan diri dengan menyetujui paket jaminan substansial dan secara sukarela datang ke Amerika Serikat untuk menerima tanggung jawab atas tindakannya.

Mengizinkan Zhao kembali ke UEA akan memungkinkan dia merawat pasangannya dan tiga anaknya serta mempersiapkan mereka hukumannya.

Departemen Kehakiman menanggapi secara singkat mengatakan keputusan mereka untuk merekomendasikan Zhao tetap bebas sebelum hukuman adalah luar biasa dan hanya karena mereka yakin risiko penerbangan yang ditimbulkannya dapat dikelola dengan membatasi perjalanannya.

“Dalam sebagian besar kasus, terdakwa multi-miliarder yang telah mengaku bersalah, menghadapi kemungkinan hukuman penjara, dan tinggal di negara yang tidak mengekstradisi warganya ke Amerika Serikat akan ditahan,” kata pengacara Departemen Kehakiman.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement