Rabu 15 Nov 2023 21:09 WIB

Nilai Devisa Pariwisata Capai 6 Miliar Dolar AS

Nilai ekspor produk ekonomi kreatif mencapai 11,82 miliar dolar.

 Turis asing memeriksa papan informasi penerbangan di terminal penumpang di Bandara Internasional Suvarnabhumi di provinsi Samut Prakan, Thailand, Kamis (16/2/2023). Kabinet Thailand mengonfirmasi pada 14 Februari akan menjadi negara pertama di dunia yang mengenakan biaya masuk bagi pengunjung internasional mulai Juni 2023. Wisatawan yang terbang ke Thailand harus membayar 300 baht Thailand (8,75 dolar AS) per perjalanan, sedangkan mereka yang masuk melalui perbatasan darat atau laut 150 (4,37 dolar AS). Pemerintah mengharapkan untuk mengumpulkan sekitar 3,9 miliar baht (114 juta dolar) dari biaya masuk selama tahun ini, menurut Menteri Pariwisata.
Foto: EPA-EFE/NARONG SANGNAK
Turis asing memeriksa papan informasi penerbangan di terminal penumpang di Bandara Internasional Suvarnabhumi di provinsi Samut Prakan, Thailand, Kamis (16/2/2023). Kabinet Thailand mengonfirmasi pada 14 Februari akan menjadi negara pertama di dunia yang mengenakan biaya masuk bagi pengunjung internasional mulai Juni 2023. Wisatawan yang terbang ke Thailand harus membayar 300 baht Thailand (8,75 dolar AS) per perjalanan, sedangkan mereka yang masuk melalui perbatasan darat atau laut 150 (4,37 dolar AS). Pemerintah mengharapkan untuk mengumpulkan sekitar 3,9 miliar baht (114 juta dolar) dari biaya masuk selama tahun ini, menurut Menteri Pariwisata.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan, nilai devisa pariwisata pada kuartal III tahun 2023 sudah melampaui target yang ditentukan yakni sebesar 2,07 miliar dolar AS pada batas bawah dan 5,95 miliar dolar AS pada batas atas.

 

Baca Juga

"Untuk nilai devisa pariwisata mencapai lebih dari 6 miliar dolar AS dengan kontribusi PDB pariwisata sebesar 3,76 persen," ujar Sandiaga dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu (15/11/2023).

 

Nilai ekspor produk ekonomi kreatif (ekraf), lanjut dia, mencapai 11,82 miliar dolar AS dan nilai tambah ekraf Rp 691,75 triliun.

 

Lalu, peringkat Travel and Tourism Development Index (TTDI) per tanggal 14 November berada posisi 32 dan ditargetkan posisi ini akan merangkak naik hingga tembus 30 besar.

 

Kemudian jumlah tenaga kerja pariwisata dan ekraf juga tercatat sudah di atas target. Jika ditotal, secara keseluruhan menyerap lebih dari 45 juta tenaga kerja, dengan rincian 21,93 juta tenaga kerja pariwisata dan 24,34 tenaga kerja ekraf.

 

"Untuk wisatawan mancanegara yang ditargetkan 8,5, juta kunjungan, di bulan September 2023 sudah tercapai 8,51 juta kunjungan," paparnya.

 

Atas capaian itu, Kemenparekraf berhasil meraih nilai kinerja tertinggi dari 7 K/L di bawah koordinasi Kemenko Marves dengan nilai 100 untuk sasaran K/L mendukung prioritas dan nilai 98,5 untuk proyek K/L mendukung prioritas.

 

Sementara itu, pergerakan wisatawan nusantara per September 2023 baru mencapai 50 persen atau sekitar 626 juta dari total target 1,2 – 1,4 miliar pergerakan.

 

Sementara itu, Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Wamenparekraf) Angela Tanoesoedibjo menambahkan bahwa realisasi belanja TA 2023 per 12 November 2023 sudah mencapai 73,43 persen atau sebesar Rp2,5 triliun dari total pagu sebesar Rp3,42 triliun.

 

“Adapun realisasi program prioritas nasional 2023 per-12 November 2023 adalah sebesar Rp 1,2 triliun atau 70,57 persen dari total pagu prioritas nasional sebesar Rp 1,74 triliun," ujarnya.

sumber : ANTARA

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement