Senin 13 Nov 2023 22:53 WIB

Harga Minyak Stabil di Tengah Permintaan AS dan Tiongkok 

Pertemuan OPEC+ berikutnya dijadwalkan pada 26 November.

Rep: Novita Intan/ Red: Muhammad Hafil
Harga minyak dunia (ilustrasi).
Foto: REUTERS/Max Rossi
Harga minyak dunia (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON-- Harga minyak bertahan stabil pada Senin (13/11/2023). Hal ini seiring dengan meningkatnya kehati-hatian pasar oleh berkurangnya permintaan di Amerika Serikat dan Tiongkok serta sinyal beragam dari Federal Reserve AS.

Seperti dilansir dari laman Reuters, Senin (13/11/2023) minyak mentah berjangka Brent pada Januari naik 19 sen menjadi 81,62 dolar AS per barel pada pukul 12.50 GMT, setelah kehilangan satu dolar AS pada awal perdagangan, sementara minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) pada Desember naik 14 sen menjadi 77,31 dolar AS.

Baca Juga

Meskipun beberapa kerugian telah diperoleh kembali pada Jumat ketika Irak menyuarakan dukungan untuk pengurangan produksi minyak oleh kelompok OPEC+ yang terdiri dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, penurunan tersebut masih turun sekitar empat persen pada minggu ini dan mencatatkan penurunan tiga tingkat pertama. 

“Investor lebih fokus pada lambatnya permintaan di Amerika Serikat dan Tiongkok sementara kekhawatiran terhadap potensi gangguan pasokan akibat konflik Israel-Hamas sudah agak surut,” kata Hiroyuki Kikukawa, presiden NS Trading, bagian dari Nissan Securities.

 

Badan Informasi Energi AS (EIA) pekan lalu mengatakan bahwa produksi minyak mentah negara itu tahun ini akan meningkat sedikit lebih rendah dari perkiraan sebelumnya dan permintaan akan turun.

Tahun depan, konsumsi bensin per kapita AS bisa turun ke level terendah dalam dua dekade.

Pasar juga mewaspadai potensi pengetatan kebijakan AS setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya dapat menaikkan suku bunga lagi jika inflasi tidak dikendalikan.

“Pernyataan Fed yang lebih hawkish “bukanlah prospek yang akan diterima oleh minyak mentah, mengingat data terbaru di Tiongkok dan AS telah memunculkan kembali kekhawatiran pertumbuhan”, kata analis pasar IG Tony Sycamore.

Data ekonomi yang lemah pekan lalu dari Tiongkok, importir minyak mentah terbesar di dunia, juga menimbulkan kekhawatiran akan melemahnya permintaan. Pabrik penyulingan Tiongkok meminta lebih sedikit pasokan untuk bulan Desember dari Arab Saudi, eksportir terbesar dunia.

Harga konsumen Tiongkok turun ke posisi terendah era pandemi bulan lalu, memicu kekhawatiran terhadap pemulihan ekonomi negara tersebut.

Namun, jika WTI mendekati 75 dolar AS per barel, “Kita mungkin akan melihat dukungan pembelian karena ekspektasi bahwa Arab Saudi dan Rusia akan memutuskan untuk melanjutkan pengurangan pasokan sukarela mereka setelah Desember", kata Kikukawa dari NS Trading.

Pekan lalu eksportir minyak utama Arab Saudi dan Rusia, yang merupakan bagian dari OPEC+, mengonfirmasi bahwa mereka akan melanjutkan pengurangan produksi minyak tambahan secara sukarela hingga akhir tahun karena kekhawatiran atas permintaan dan pertumbuhan ekonomi terus menyeret pasar minyak mentah.

OPEC mengatakan fundamental pasar minyak tetap kuat dan menyalahkan spekulan atas penurunan harga. Kelompok produsen sedikit menaikkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak global pada tahun 2023 dan tetap berpegang pada prediksi 2024 yang relatif tinggi.

Pertemuan OPEC+ berikutnya dijadwalkan pada 26 November. 

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement