Kamis 09 Nov 2023 14:35 WIB

Menteri ESDM Ungkap PLTS Terapung Cirata Bisa Kurangi 214 Ribu Ton Setahun

PLTS Terapung Cirata adalah hasil kolaborasi dua negara yakni Indonesia dan UEA.

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Lida Puspaningtyas
Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Menteri Negara Urusan Perdagangan Luar Negeri Uni Emirat Arab Thani Bin Ahmed Al Zeyoudi (ketiga kanan), Menteri BUMN Erick Thohir (keempat kiri), Menteri ESDM Arifin Tasrif (kedua kanan), Dirut PLN Darmawan Prasodjo (kiri), PJ Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin (ketiga kiri) dan PJ Bupati Purwakarta Benni Irwan (kedua kiri) memberikan kata sambutan saat peresmian Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Terapung Cirata di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Kamis (9/11/2023). Presiden Joko Widodo meresmikan PLTS Terapung Cirata dengan kapasitas 192 Megawatt Peak yang merupakan PLTS terapung terbesar se Asia Tenggara dan terbesar ketiga di dunia.
Foto: ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi
Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Menteri Negara Urusan Perdagangan Luar Negeri Uni Emirat Arab Thani Bin Ahmed Al Zeyoudi (ketiga kanan), Menteri BUMN Erick Thohir (keempat kiri), Menteri ESDM Arifin Tasrif (kedua kanan), Dirut PLN Darmawan Prasodjo (kiri), PJ Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin (ketiga kiri) dan PJ Bupati Purwakarta Benni Irwan (kedua kiri) memberikan kata sambutan saat peresmian Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Terapung Cirata di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Kamis (9/11/2023). Presiden Joko Widodo meresmikan PLTS Terapung Cirata dengan kapasitas 192 Megawatt Peak yang merupakan PLTS terapung terbesar se Asia Tenggara dan terbesar ketiga di dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Terapung Cirata berkapasitas 192 MWp di Purwakarta, Jawa Barat, resmi beroperasi mulai hari ini, Kamis (9/11/2023). Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Arifin Tasrif, menyampaikan, keberadaan pembangkit listrik ini akan memberikan dampak signifikan dalam pengurangan emisi karbon.

Arifin mengatakan, proyek PLTS Terapung Cirata akan menjadi etalase percepatan transisi energi dalam mendukung pencapaian menuju Net Zero Emission atau emisi nol bersih tahun 2060 mendatang.

Baca Juga

“PLTS tersebut akan memberikan kontribusi terhadap NZE sebesar 245 GWh per tahun dan mengurangi emisi sebesar 214 ribu ton per tahun,” kata Arifin dikutip dari pernyataan resminya, Kamis (9/11/2023).

Arifin menambahkan, PLTS Terapung Cirata juga masih bisa dikembangkan lebih besar lagi, dengan total potensi maksimum mencapai sekitar 1,2 GWp apabila memanfaatkan 20 persen dari luas total waduk Cirata.

 

Lebih lanjut, Arifin menuturkan, pengembangan pembangkit panel surya skala besar ini bisa menjadi daya tarik industri untuk membuat bahan baku panel surya. Pemerintah juga berharap nantinya bahan baku dikembangkan di indonesia agar tingkat komponen dalam negeri (TKDN) bisa dipenuhi oleh lokal.

Sebagai informasi, PLTS Terapung Cirata adalah hasil kolaborasi dua negara yakni Indonesia dan Uni Emirat Arab (UEA), yang melibatkan subholding PLN Nusantara Power dengan Masdar dari UEA.

Untuk mendorong pengembangan PLTS Terapung di Indonesia diperlukan sinergi antar semua pihak. Kerja sama dengan mitra internasional menjadi penting agar dapat membuka akses terhadap pendanaan energi bersih dan proven technology.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan, PLN telah merencanakan pembangunan PLTS sejak 2021. Dia menjelaskan bahwa PLTS Terapung Cirata merupakan PSN yang memasok energi bersih untuk sistem kelistrikan wilayah Jawa Bali.

"PLTS Terapung Cirata menjadi etalase kerja sama global mewujudlan peurunan emisi dalam percepatan transisi energi menuju NZE pada tahun 2060," paparnya.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Perdagangan Luar Negeri UEA Thani bin Ahmed Al Zeyoudi menyampaikan, proyek solar terapung Cirata merupakan tonggak sejarah bagi UEA untuk Indonesia dan Asia Tenggara karena menjadi PLTS Terapung terbesar di Asia Tenggara.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement