Kamis 09 Nov 2023 13:50 WIB

BSI Tower dan Danareksa Tower, Gedung Kembar Ikonik Baru BUMN

Keuangan syariah diharapkan lebih maju dengan menjadi ikon keuangan nasional.

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Lida Puspaningtyas
BSI Tower akan dibangun disamping Danareksa Tower yang terletak di depan kawasan Monumen Nasional.
Foto: Muhammad Nursyamsi
BSI Tower akan dibangun disamping Danareksa Tower yang terletak di depan kawasan Monumen Nasional.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian BUMN kembali menggarap proyek ikonik di jantung kota Jakarta. BSI Tower dan Danareksa Tower akan menjadi gedung kembar yang menjadi ikon pusat keuangan dan bisnis Indonesia.

Pada hari ini, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menandai pembangunan BSI Tower yang memasuki babak baru. Proses pengerjaan konstruksi fisiknya dimulai dengan dilakukannya Ground Breaking.

Baca Juga

Pembangunan gedung eks Wisma ANTARA ini dilaksanakan di lokasi proyek, Jalan Medan Merdeka Selatan-Jalan H Agus Salim, Jakarta, Kamis (9/11/2023).

Saat memberikan sambutan, Erick mengatakan, sangat tepat jika BUMN menanamkan modal di sekitar lokasi proyek BSI Tower yang berada di area Monumen Nasional (Monas). Aset itu tergolong aset yang luar biasa karena akan menjadi salah satu tentu financial center.

 

"Jadi untuk berinvestasi di sini, saya rasa sebenarnya BUMN tidak salah. Apalagi ini aset yang luar biasa dan ini akan menjadi salah satu financial center. Dan kita awali kita awali dengan membangun dua gedung kembar, yaitu DanareksaTower dan BSI Tower," tutur Erick.

Dia pun menambahkan bahwa sejak awal, dirinya telah meminta kepada Direktur Utama BUMN terkait untuk mengarahkan pembangunan BSI Tower sebagai Islamic Financial Center. Alasannya kuat, karena gedung BSI Tower didesainnya dengan model Timur Tengah modern dan bersih.

photo
Miniatur gedung BSI Tower yang akan bersebelahan dengan Danareksa Tower. - (Muhammad Nursyamsi)

Selain itu, Erick meyakini, kawasan Monas sangat mungkin jadi ikonik. Atas dasar itu, Erick akan melakukan pembicaraan dengan Danareksa untuk menyiapkan properti fund.

"Dimana nanti aset-aset BUMN yang ada di sekitar Monas ini harus menjadi satu wadah, termasuk dengan gedung Kementerian BUMN," ujar Erick.

Properti fund, ujar Erick, sejalan dengan potensi wilayah di sekitar Monas yang luar biasa. Diskusi Erick dengan Pj Gubernur Jakarta Heru Budi Hartono mengungkapkan bahwa kawasan Monas ini  akan menjadi salah satu sisi Pusat atau tempat pertumbuhan ekonomi Jakarta ke depan. Terutama setelah Ibukota Negara pindah ke IKN.

"Dimana kawasan Monas ini akan dihijaukan, jadi nggak kalah dengan kota besar lain. Kalau di New York ada Central Park, di London, kita juga punya nanti di depan," papar Erick.

Erick menekankan, pembangunan sarana fisik tersebut harus diikuti oleh pertumbuhan kinerja BSI. Setelah memiliki kantor sendiri, BSI seharusnya bisa terus tumbuh.

"Saya terus memberi dukungan kepada BSI. Kalau kemarin saat merger masih tujuh besar (secara aset perbankan nasional),  sekarang enam besar mungkin bentar lagi menjadi 5 besar. Itu mau naik terus. Dan saya berharap juga tidak hanya tumbuh di Indonesia. Saya berharap kalau sekarang 12 besar di dunia, kalau bisa kita ke depan masuk 10 besar," kata Erick.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement