Selasa 07 Nov 2023 18:57 WIB

Eropa Makin Terancam Masuk Jurang Resesi

Aktivitas manufaktur mengalami kemunduran lebih lanjut pada Oktober.

Rep: Novita Intan/ Red: Lida Puspaningtyas
Pengunjung berjalan melintasi Tower Bridge di London, Inggris, Ahad (2/10/2022). Tower Bridge yang membentang di atas Sungai Thames merupakan salah satu ikon kota London yang menjadi tujuan wisatawan lokal maupun mancanegara.
Foto: ANTARA/Dhemas Reviyanto
Pengunjung berjalan melintasi Tower Bridge di London, Inggris, Ahad (2/10/2022). Tower Bridge yang membentang di atas Sungai Thames merupakan salah satu ikon kota London yang menjadi tujuan wisatawan lokal maupun mancanegara.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Penurunan aktivitas bisnis zona euro meningkat bulan lalu karena permintaan industri jasa yang dominan semakin melemah. Sebuah survei menunjukkan menunjukkan ada peluang besar terjadinya resesi di 20 negara mata uang serikat tersebut.

Seperti dilansir dari laman Reuters, Selasa (7/11/2023) perekonomian mengalami kontraksi 0,1 persen pada kuartal ketiga. Data resmi menunjukkan dan Indeks Manajer Pembelian Gabungan (PMI) per Oktober menunjukkan blok tersebut memasuki kuartal terakhir 2023 dalam kondisi yang tidak menguntungkan.

Baca Juga

PMI HCOB, yang disusun oleh S&P Global dan dipandang sebagai panduan yang baik kesehatan ekonomi secara keseluruhan, turun menjadi 46,5 pada bulan Oktober dari 47,2 pada bulan September, angka terendah sejak November 2020 ketika pembatasan COVID-19 diperketat sebagian besar benua.

Angka tersebut berada di bawah angka 50 yang memisahkan pertumbuhan dan kontraksi selama lima bulan berturut-turut dan sesuai dengan perkiraan awal.

 

"PMI final yang dirilis hari ini mengkonfirmasi perkiraan awal dan konsisten dengan perkiraan kami bahwa PDB zona euro akan berkontraksi lagi di kuartal keempat," kata Adrian Prettejohn dari Capital Economics.

Adapun prospeknya juga terlihat sangat lemah, dengan PMI pesanan baru yang jatuh ke level terendah sejak September 2012, tidak termasuk bulan-bulan awal pandemi, sementara ekspor juga sangat lemah.

Aktivitas manufaktur mengalami kemunduran lebih lanjut pada Oktober, menurut survei serupa minggu lalu yang menunjukkan pesanan baru mengalami kontraksi pada tingkat yang paling tajam sejak data pertama kali dikumpulkan pada 1997.

Hal serupa juga terjadi pada sektor jasa dan indeks bisnis baru, yang merupakan ukuran permintaan, berada pada titik terendah sejak awal 2021 karena konsumen yang berhutang merasa terbebani oleh kenaikan harga dan meningkatnya biaya pinjaman sehingga mereka tidak perlu mengeluarkan banyak uang.

Aktivitas jasa di Jerman, negara dengan perekonomian terbesar di Eropa, kembali mengalami kontraksi pada Oktober di tengah terus melemahnya permintaan, sementara di Perancis kembali menyusut.

Aktivitas jasa Italia mengalami kontraksi selama tiga bulan berturut-turut dan merupakan laju tercepat dalam satu tahun, namun Spanyol melawan tren tersebut dan sektor jasanya tumbuh sedikit lebih cepat pada bulan lalu.

Hal positif lainnya adalah semangat investor di zona euro meningkat lebih dari yang diharapkan pada awal November, dengan ekspektasi terhadap masa depan berada pada titik paling cerah sejak awal tahun ini.

Bulan lalu Bank Sentral Eropa mempertahankan suku bunga tidak berubah pada rekor tertinggi, mengakhiri kenaikan suku bunga berturut-turut sebanyak 10 kali berturut-turut, namun menegaskan bahwa pembicaraan pasar mengenai penurunan suku bunga masih terlalu dini.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement