Ahad 29 Oct 2023 22:48 WIB

Pelni Optimalisasi Layanan Segmen Kapal Pesiar di Bali

Pada 2023 Pelni menangani empat kapal dan hingga tutup tahun total tujuh kapal pesiar

Penari tradisional menyambut penumpang kapal pesiar MS Volendam yang bersandar di Pelabuhan Benoa, Bali, Rabu (28/12).
Foto: Antara/Fikri Yusuf
Penari tradisional menyambut penumpang kapal pesiar MS Volendam yang bersandar di Pelabuhan Benoa, Bali, Rabu (28/12).

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR -- PT Pelayaran Nasional Indonesia (Persero) atau Pelni Cabang Denpasar, Bali, mengoptimalisasi layanan segmen keagenan kapal pesiar yang sandar di Pelabuhan Benoa mencermati tingginya animo operator kapal pesiar mancanegara singgah di Pulau Dewata.

"Kami melakukan beberapa pendekatan dengan operator kapal pesiar dan mereka memberikan respons yang positif," kata Kepala Pelni Cabang Denpasar Muhammad Ardiansyah di Denpasar, Ahad (29/10/2023).

Baca Juga

Pihaknya memenuhi kebutuhan keagenan kapal asing termasuk kapal pesiar dan kapal wisata selama sandar di Pulau Dewata di antaranya terkait beberapa pengurusan misalnya perizinan masuk Indonesia, imigrasi, kebutuhan kru, hingga pengolahan limbah dan kebutuhan kapal lainnya.

Ia menyebutkan pada 2022 sudah menangani tiga kapal pesiar dan pada 2023 sudah menangani empat kapal dan hingga tutup tahun total diharapkan menjadi tujuh kapal pesiar.

 

Mencermati animo yang tinggi termasuk finalisasi perluasan dermaga kapal pesiar oleh BUMN Pelindo di Pelabuhan Benoa, ia menargetkan pada 2024 dapat melayani sekitar 15-20 kapal pesiar di Pelabuhan Benoa, Denpasar.

Ada pun dermaga timur kapal pesiar di Pelabuhan Benoa kini memiliki panjang 500 meter sehingga dapat menampung hingga dua kapal pesiar sekaligus.

Selain karena didukung infrastruktur, berakhirnya status pandemi Covid-19 juga turut mendorong peningkatan kunjungan wisatawan di Bali termasuk dari segmentasi kapal pesiar dan kapal wisata (yacht).

"Status pandemi berakhir mendorong pariwisata 'rebound' sehingga kedatangan wisatawan kembali naik," imbuhnya.

Sementara itu, berdasarkan data BUMN PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) Regional III Benoa selama Januari-Desember 2023 kapal pesiar yang daftar untuk sandar mencapai total 51 kapal pesiar.

Sedangkan realisasi selama Januari hingga 19 Oktober 2023 sudah ada 31 kapal pesiar yang bersandar di Pelabuhan Benoa, Denpasar yang membawa sebanyak 22 ribu orang wisatawan mancanegara turun dari kapal untuk menikmati pariwisata Bali.

Untuk 2024, Pelindo Regional III Benoa mendata sebanyak 68 kapal pesiar mendaftar untuk sandar di Pelabuhan Benoa, Denpasar, Bali.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement