Rabu 25 Oct 2023 14:32 WIB

Implementasi TKDN Rekind Tercepat dan Sesuai Prinsip GCG

Untuk beberapa proyek Rekind menambahkan TKDN di atas 70 persen.

 PT Pupuk Indonesia (Persero) menilai Implementasi Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) PT Rekayasa Industri (Rekind) tercepat dibandingkan Anak-Anak Perusahaan (Anper) lainnya.
Foto: Pupuk Indonesia
PT Pupuk Indonesia (Persero) menilai Implementasi Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) PT Rekayasa Industri (Rekind) tercepat dibandingkan Anak-Anak Perusahaan (Anper) lainnya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Pupuk Indonesia (Persero) menilai implementasi tingkat komponen dalam negeri (TKDN) PT Rekayasa Industri (Rekind) tercepat dibandingkan Anak-Anak Perusahaan (Anper) lainnya. Tidak hanya tercepat, pelaksanaan TKDN yang diterapkan perusahaan EPC (engineering, procurement, construction) milik bangsa itu, juga sesuai dengan prosedur dan prinsip good corporate governance (GCG), yang diterjemahkan dan ditetapkan ke dalam program strategis Pupuk Indonesia (PI) selaku holding.

Ada delapan nilai GCG yang diterjemahkan PI dan masuk dalam delapan program strategisnya, yaitu pengadaan berkelanjutan, tingkat komponen dalam negeri (TKDN), kinerja rekanan, penjaminan online, transparansi online, sistem antipenyuapan, uji kelayakan, dan pengendalian gratifikasi.

Baca Juga

Maka dari itu, atas kerja kerasnya, di hadapan sekitar 200 peserta yang menghadiri acara Vendor Gathering, di Surabaya, Jumat (13/10/2023), Pupuk Indonesia menyematkan penghargaan Kontribusi Peningkatan Pemberdayaan UMKM dan Penggunaan Produk Dalam Negeri-Implementasi TKDN Tercepat kepada Rekind.  

“Penghargaan ini merupakan cerminan kepercayaan PI atas pelaksanaan TKDN yang dilakukan Rekind sejak 2013. Di tahun tersebut kami sudah melakukan perhitungan TKDN dan me-manage agar capaiannya sesuai persyaratan di masing-masing proyek yang dikerjakan Rekind dan dilaporkan kepada pemilik proyek,” kata Direktur Utama Rekind Triyani Utaminingsih.

 

photo
PT Pupuk Indonesia (Persero) menilai Implementasi Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) PT Rekayasa Industri (Rekind) tercepat dibandingkan Anak-Anak Perusahaan (Anper) lainnya. - (Pupuk Indonesia)

 

Bahkan, wanita yang akrab disapa Yani ini juga mengklaim di antara Anak Perusahaan PI, Rekind sudah memiliki Tim P3DN (Program Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri) semenjak 2021. Saat itu memang baru Rekind yang sudah memiliki Tim P3DN, policy dan prosedur implementasi TKDN. “Disaat Anak Perusahaan PI lain baru tahun ini memulai membuat Tim P3DN ini, kami sudah melakukan tata kelolanya dengan baik,” kata Yani bangga.

Patut diketahui, upaya Rekind dalam meningkatkan nilai TKDN, sudah dimulai sejak pembuatan proposal proyek, desain perekayasaan awal (front end engineering design/FEED) hingga pelaksanaan pembangunan atau konstruksi proyek. Bahkan, dalam pengadaan barang dan jasa, Rekind selaku kontraktor juga selalu menetapkan batasan nilai TKDN yang harus dipenuhi oleh setiap vendor dan/atau subkontraktor di dalam kontrak pekerjaannya masing-masing.

Makanya tidak heran dalam pelaksanaan kegiatan proyek yang dikerjakan Rekind, TKDN-nya bisa mencapai sekitar 35-50 persen. Bahkan, terkadang untuk beberapa proyek Rekind juga menambahkan TKDN di atas 70 persen, bahkan 80 persen sehingga mampu melampaui komitmen yang disepakati. Di sinilah peran strategis Rekind selaku perusahaan EPC nasional, dalam menunjang pembangunan bangsa serta menggerakkan sektor industri di tanah air. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement