Rabu 11 Oct 2023 09:49 WIB

Satu Lagi Pembuat Mobil Listrik China Alami Kebangkrutan Kini Menimpa WM Motor

WM Motor telah mengajukan pailit ke pengadilan di Shanghai.

Pendiri dan CEO WM Motor Freeman Shen dan Wakil Presiden Perencanaan Strategis, Lobo Lu menghadiri acara peluncuran merek WM Motor di Shanghai, Tiongkok, 11 Desember 2017.
Foto: Reuters
Pendiri dan CEO WM Motor Freeman Shen dan Wakil Presiden Perencanaan Strategis, Lobo Lu menghadiri acara peluncuran merek WM Motor di Shanghai, Tiongkok, 11 Desember 2017.

REPUBLIKA.CO.ID,BEIJING-Perusahaan startup kendaraan listrik (EV) China yang bermasalah secara finansial, WM Motor, telah mengajukan kebangkrutan dalam upaya untuk bisa hadir kembali melalui restrukturisasi utang.

WM Motor telah mengajukan pailit ke pengadilan di Shanghai, menurut dokumen yang dipublikasikan pada 9 Oktober oleh platform yang menyampaikan informasi kebangkrutan perusahaan nasional Tiongkok. Masalah yang menerpa WM Motor ini menyusul kasus serupa yang sebelumnya dialami pembuat kendaraan listrik China.

Baca Juga

Dokumen tersebut tidak memuat rincian lebih lanjut selain tanggal pengajuan, nama pengadilan dan pemohon adalah WM Motor Technology Group Co.

Setelah kasus ini memicu diskusi luas, WM Motor merilis pernyataan di Weibo yang menjelaskan langkah tersebut.

 

Sejak didirikan pada akhir tahun 2015, WM Motor telah mengalami pertumbuhan pesat, tetapi dalam beberapa tahun terakhir perusahaan ini mengalami masa-masa sulit karena berbagai faktor termasuk pandemi Covid, pasar modal yang buruk, fluktuasi harga bahan baku, dan kemunduran dalam akses terhadap modal. 

“Namun, WM Motor tidak akan menyerah dan berharap dapat menyelamatkan diri dengan menyelaraskan kembali strateginya dan menyelesaikan masalah utangnya,” kata perusahaan.

WM Motor masih memiliki nilai komersial dan beberapa krediturnya bersedia melakukan reorganisasi, sehingga perusahaan telah mengajukan permohonan pra-restrukturisasi ke Pengadilan Menengah Rakyat No 3 Shanghai.

WM Motor akan mendatangkan investor strategis secara global dalam upaya lahir kembali. “Melalui proses pra-restrukturisasi, kami akan meninjau secara menyeluruh operasi dan model bisnis perusahaan, serta mengoptimalkan setiap divisi dan bisnis guna menekan biaya, meningkatkan efisiensi, dan mencapai pembangunan berkelanjutan,” bunyi pernyataan tersebut.

WM Motor akan berkonsultasi dengan kreditor, pemegang saham, dan calon investor untuk mencapai solusi terbaik. Sementara itu, WM Motor akan terus memberikan layanan pelanggan kepada pemilik kendaraannya.

“Kami akan memantau dengan cermat perubahan pasar dan tren industri dan terus meningkatkan produk dan layanan kami dengan tujuan untuk bangkit kembali setelah pra-restrukturisasi,” bunyi pernyataan tersebut.

WM Motor didirikan pada waktu yang sama dengan pembuat kendaraan listrik Tiongkok lainnya termasuk Nio, Xpeng, dan Li Auto, dan telah mengirimkan model dalam volume termasuk E5, EX5, EX6 , dan W6.

Perusahaan ini memiliki dua basis manufaktur di Tiongkok yang dibangun berdasarkan standar Industri 4.0, dan telah menjadi salah satu dari sedikit perusahaan yang memiliki basis manufaktur dan kredensial produksi mobil elektrifikasi (NEV).

Namun, tahun lalu perusahaan tersebut mulai mengalami kesulitan keuangan dan berusaha menyelamatkan diri melalui tindakan termasuk pemotongan gaji dan PHK.

WM Motor telah merencanakan backdoor listing pada akhir tahun 2022 melalui pengambilalihan oleh Apollo Future Mobility Group, yang terdaftar di Hong Kong.

Namun rencana tersebut gagal, dan pada tanggal 8 September Apollo mengatakan dalam pengumuman bursa saham Hong Kong bahwa para pihak telah setuju untuk mengakhiri perjanjian untuk mengakuisisi WM Motor, dan oleh karena itu akuisisi tidak akan dilanjutkan.

Tiga hari setelah rencana tersebut dibatalkan, diler mobil bekas Tiongkok yang terdaftar di bursa efek di AS, Kaixin Auto Holdings mengumumkan pada tanggal 11 September bahwa mereka dan WM Motor telah menandatangani surat  tidak mengikat untuk mengakuisisi 100 persen pemegang sahamnya dengan menerbitkan sejumlah saham baru.

 

sumber : cnevpost.com
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement