Kamis 05 Oct 2023 10:06 WIB

Dirumorkan Ekspor Senjata ke Myanmar, BUMN Pertahanan: Tak Ada Ekspor Sejak Resolusi PBB

DEFEND ID pastikan tak ada kerja sama maupun penjualan produk alpahankam ke Myanmar.

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Lida Puspaningtyas
Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto dan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menemani kunjungan Presiden Jokowi ke pabrik PT Pindad, Turen, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Senin (24/7/2023).
Foto: Dok. Republika
Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto dan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menemani kunjungan Presiden Jokowi ke pabrik PT Pindad, Turen, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Senin (24/7/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Holding BUMN Industri Pertahanan (DEFEND ID) menegaskan tidak pernah melakukan ekspor produk industri pertahanan ke Myanmar pasca 1 Februari 2021. Hal ini sejalan dengan Resolusi Majelis Umum PBB nomor 75/287 yang melarang suplai senjata ke Myanmar.

DEFEND ID lewat PT Len Industri (Persero) sebagai induk holding serta beranggotakan PT Dahana, PT Pindad, PT Dirgantara Indonesia, dan PT PAL Indonesia, mendukung penuh resolusi PBB dalam upaya menghentikan kekerasan di Myanmar.

"Sebagai perusahaan yang memiliki kemampuan produksi untuk mendukung sistem pertahanan yang dimiliki negara, DEFEND ID selalu selaras dengan sikap Pemerintah Indonesia," bunyi pernyataan tertulis DEFEND ID di Jakarta, Rabu (4/10/2023).

DEFEND ID selalu patuh dan berpegang teguh pada regulasi yang berlaku termasuk kebijakan politik luar negeri Indonesia. DEFEND ID menegaskan PT Pindad tidak pernah melakukan Eksport ke Myanmar setelah adanya imbauan DK PBB pada 1 Februari 2021.

 

"Kami pastikan bahwa PT Pindad tidak melakukan kegiatan ekspor produk alpalhankam ke Myanmar terutama setelah adanya imbauan DK PBB pada 1 Februari 2021 terkait kekerasan di Myanmar," sambungnya.

DEFEND ID menyebut kegiatan ekspor ke Myanmar dilakukan pada 2016 berupa produk amunisi spesifikasi sport untuk keperluan keikutsertaan Myanmar pada kompetisi olahraga tembak ASEAN Armies Rifle Meet (AARM) 2016. Pun halnya dengan PTDI dan PT PAL yang dipastikan tak memiliki kerja sama penjualan produk ke Myanmar.

"Dapat kami sampaikan tidak ada kerja sama maupun penjualan produk alpahankam dari kedua perusahaan tersebut ke Myanmar," lanjut pernyataan resmi BUMN pertahanan tersebut.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement