Selasa 26 Sep 2023 06:30 WIB

Soal Perubahan Iklim, Luhut kepada Barat: Jangan Ngajarin!

Kata Luhut, penanganan perubahan iklim tak bisa ditangani satu periode pemerintah.

Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.
Foto: ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, Indonesia sudah berada di jalur yang benar dalam masalah penanganan perubahan iklim.

"Bicara perubahan iklim, orang-orang Barat itu suka merasa bahwa dia yang paling tahu semua. Saya bilang, jangan ngajarin kami, kami sudah ngerti semua itu, kami tidak akan membuat policy yang akan menghancurkan anak cucu kami," ujar Luhut dalam FMB 9 "Road to Archipelagic and Island States (AIS) Forum 2023" di Jakarta, Senin (25/9/2023).

Baca Juga

Luhut menyampaikan, Indonesia telah membuktikan keseriusannya dalam menangani perubahan iklim. Salah satunya adalah dengan berhasil menurun jumlah sampah plastik di laut sebanyak 39 persen dalam empat tahun terakhir.

Selain itu, Indonesia juga menjadi salah satu negara yang banyak melakukan pemprosesan sampah di darat sehingga mencegahnya masuk ke lautan.

"Lalu, negara mana di dunia yang bisa melakukan replanting mangrove sampai 600 ribu hektare sampai tahun depan," kata Luhut.

Luhut menjabarkan, Indonesia telah berhasil melakukan restorasi gambut dan menekan tingkat kebakaran hutan. Menurut Luhut, deforestasi Indonesia berada pada peringkat terendah di dunia pada 2022.

"Ini bukan data kita, angka dari UN (PBB). Jadi kita doing right," ujarnya.

Sementara itu, dari sisi energi baru terbarukan (EBT) Indonesia memiliki potensi energi bersih yang mencapai 3.600 gigawatt berupa tenaga surya, tenaga hidro, geotermal, dan lainnya.

Luhut menyampaikan, penanganan perubahan iklim tidak bisa diselesaikan hanya dengan satu masa pemerintahan saja. Menurutnya, upaya ini harus terus berlanjut hingga puluhan tahun ke depan.

"Ini bukan pekerjaan lima tahun, ini harus berkelanjutan dan kita tidak bisa berpikir selesai dengan satu presiden. Ayo kita kerja sama, mungkin lusa saya tidak menjabat lagi, ini bisa diteruskan saja, perbaiki sana-sini," ujar Luhut.

 

sumber : ANTARA

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement