Sabtu 29 Jul 2023 07:01 WIB

AS Catat Inflasi Tumbuh Melambat

Tren perlambatan inflasi AS mendorong bank sentral menahan kenaikan suku bunga.

Sejumlah warga berbaris untuk memasuki toko di St. Mark’s Place, New York, Amerika Serikat, Sabtu (4/4). Inflasi tahunan AS naik pada laju paling lambat dalam lebih dari dua tahun pada bulan Juni.
Foto: EPA-EFE/JASON SZENES
Sejumlah warga berbaris untuk memasuki toko di St. Mark’s Place, New York, Amerika Serikat, Sabtu (4/4). Inflasi tahunan AS naik pada laju paling lambat dalam lebih dari dua tahun pada bulan Juni.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Inflasi tahunan AS naik pada laju paling lambat dalam lebih dari dua tahun pada bulan Juni. Tren ini dapat mendorong Federal Reserve lebih dekat untuk mengakhiri kenaikan suku bunga tercepatnya siklus sejak 1980-an.

Inflasi yang membaik diperkuat oleh data lain seperti biaya tenaga kerja membukukan kenaikan terkecil dalam dua tahun pada kuartal kedua karena pertumbuhan upah mendingin. Ini mencerminkan laporan bulan ini yang menunjukkan ekonomi bergeser ke mode disinflasi, dengan harga konsumen yang moderat secara tajam di bulan Juni dan inflasi produsen diredam.

Baca Juga

"Inflasi mereda lebih cepat dan dengan lebih sedikit rasa sakit untuk pasar tenaga kerja daripada yang bisa dibayangkan para ekonom setahun yang lalu," kata Christopher Rupkey, kepala ekonom di FWDBONDS di New York. 

"Ini berarti pembuat kebijakan kemungkinan besar dapat melewatkan kenaikan suku bunga pada pertemuan September mendatang," tambahnya.

 

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) meningkat 0,2 persen bulan lalu setelah naik tipis 0,1 persen pada Mei, kata Departemen Perdagangan. Harga makanan turun 0,1 persen sementara biaya produk energi naik 0,6 persen. 

Dalam 12 bulan hingga Juni, indeks harga PCE naik 3,0 persen. Itu adalah kenaikan tahunan terkecil sejak Maret 2021 dan mengikuti kenaikan 3,8 persen di bulan Mei.

Tidak termasuk komponen makanan dan energi yang mudah menguap, indeks harga PCE naik 0,2 persen setelah naik 0,3 persen di bulan sebelumnya. 

Itu menurunkan kenaikan tahun-ke-tahun dalam apa yang disebut indeks harga PCE inti menjadi 4,1 perse, kenaikan terkecil sejak September 2021. Indeks harga PCE inti tahunan naik 4,6 persen di bulan Mei.

The Fed menargetkan inflasi di 2 persen. Pembacaan indeks harga PCE inti pada bulan Juni tepat di atas perkiraan Fed baru-baru ini sebesar 3,9 persen untuk kuartal keempat tahun 2023.

Bank sentral AS pada Rabu menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar 25 basis poin ke kisaran 5,25 persen -5,50 persen, level yang terakhir terlihat sesaat sebelum jatuhnya pasar perumahan tahun 2007 dan yang belum pernah dilampaui secara konsisten selama sekitar 22 tahun.

Saham di Wall Street diperdagangkan lebih tinggi. Dolar jatuh terhadap sekeranjang mata uang. Harga Treasury AS naik.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement