Rabu 05 Jul 2023 19:11 WIB

Perikanan Indonesia Teken Kerja Sama dengan UMKM Nelayan

Perikanan Indonesia berkomitmen bersinergi dengan berbagai pihak.

Rep: M Nursyamsi/ Red: Erdy Nasrul
Ikan cakalang yang akan diekspor PT Perikanan Indonesia (Perindo) ke Jepang. Anggota holding BUMN pangan, Perindo mengirimkan ekspor 205 ton ikan cakalang ke Negeri Sakura, Jepang pada awal Januari 2023.
Foto: Dok Perindo
Ikan cakalang yang akan diekspor PT Perikanan Indonesia (Perindo) ke Jepang. Anggota holding BUMN pangan, Perindo mengirimkan ekspor 205 ton ikan cakalang ke Negeri Sakura, Jepang pada awal Januari 2023.

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Anggota holding BUMN Pangan atau ID Food, PT Perikanan Indonesia (Perindo) meneken kerja sama dengan UMKM di bidang perikanan yakni perkumpulan pengolah ikan pindang dan koperasi konsumen nelayan pada ajang Inabuyer B2B2G Expo 2023.

Inabuyer B2B2G Expo 2023 merupakan pameran akbar yang digelar selama 3 hari yakni 5-7 Juli 2023 di Gedung Smesco, Jakarta. Tujuan pameran ini sebagai wadah berkumpulnya komunitas buyer baik dari asosiasi, pemerintahan, swasta, dan industri untuk dapat melakukan aktivitas business matching, networking dan kontrak kerja secara langsung.

Baca Juga

Uniknya, pembuka stand/booth pameran bukanlah pelaku UMKM, akan tetapi calon pembeli yang mendirikan booth di event inisiasi dari KemenkopUKM ini. Nantinya antara pelaku UMKM dan calon pembeli akan melakukan business matching untuk menjaring kemitraan keduanya secara langsung.

Direktur Utama Perindo Sigit Muhartono mengatakan Perindo merupakan salah satu dari sejumlah BUMN yang menjajaki kerja sama langsung dengan UMKM di ajang ini.

 

"Sebagai BUMN Perikanan, kami merangkul koperasi nelayan dan kelompok pemindang untuk meningkatkan inklusivitas keduanya, yang dituangkan dalam penandatanganan nota kesepahaman," ujar Sigit dalam ajang Inabuyer B2B2G Expo 2023 di Jakarta, Rabu (5/7/2023).

Sigit menjelaskan Perindo akan melakukan pembelian ikan langsung ke UMKM nelayan, menyiapkan sarana Unit Pengolahan Ikan (UPI) dan Cold Storage, menyediakan bahan baku bagi UMKM pemindang, serta menyiapkan platform transaksinya. Sementara itu, peran UMKM nelayan yakni melakukan kegiatan penangkapan ikan dan menyiapkan sarana penangkapan. 

"Selanjutnya, peran UMKM Pemindang yaitu memproses bahan baku menjadi ikan pindang dan menyiapkan sarana produksi," kata Sigit. 

Direktur Opeerasional Perindo Fajar Widisasono mengatakan tujuan dari kerja sama dengan UMKM nelayan dan pemindang ini antara lain peningkatan kesejahteraan UMKM nelayan dan pemindang, peningkatan konsumsi ikan nasional serta terbentuknya ekosistem UMKM perikanan.

 “Kami menggandeng langsung koperasi nelayan di area Sukabumi dan kelompok pemindang di Bogor. Ke depannya kami terbuka bagi yang ingin bekerjasama,” ujar Fajar.

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menyampaikan UMKM menjadi salah satu faktor penting dalam menjaga perekonomian Indonesia selama pandemi covid-19. Di saat ekonomi dunia melesu, perekonomian Indonesia tetap mampu tumbuh sebesar lima persen. 

"Penguatan ekonomi dalam negeri terutama belanja pemerintah, belanja BUMN, belanja usaha besar, termasuk konsumsi masyarakat yang besarnya 53 persen, ini kalau semua membeli produk dalam negeri, UMKM, ekonomi kita masih bisa bertahan di atas lima persen," ucap Teten. 

Staf Ahli Bidang Keuangan dan Pengembangan UMKM Kementerian BUMN Loto Srinaita Ginting mengatakan keberpihakan terhadap UMKM ditunjukan BUMN dengan terlibat dalam acara Inabuyer B2B2G Expo 2023.

"Kementerian BUMN bersama setidaknya 23 BUMN dan anak perusahaan hadir sebagai bentuk konkret komitmen kami untuk terus memajukan UMKM Indonesia yang menawarkan produk lokal unggulannya," ucap Loto.

Loto menyebut jumlah BUMN dan anak usaha yang menjadi offtaker terus mengalami peningkatan dalam beberapa tahun terakhir. Tak hanya ikut memeriahkan ajang Inabuyer B2B2G Expo, Loto menyampaikan, sejumlah BUMN juga melakukan penandatanganan nota kesepahaman atau MoU maupun perjanjian kerja sama (PKS) pengadaan barang dan jasa dengan UMKM. 

"Ada RNI, Perikanan Indonesia, Sang Hyang Seri, PTPN, Telkom, Telkomsel, dan Perumnas (yang tandatangan kerja sama). Semoga dalam tiga hari ke depan nanti akan tercipta komitmen atau kontrak baru lainnya antara BUMN dengan UMKM," kata Loto.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement