Rabu 14 Jun 2023 00:42 WIB

Toyota Perkenalkan Teknologi Baterai Terbaru Agar Mobil Listriknya Murah 

Toyota hanya menjual 8.584 EV pada April 2023 termasuk merek Lexus..

 Mobil Toyota EV terlihat di Bangkok International Motor Show di Bangkok, Thailand, 30 Maret 2022. 
Foto: Reuters
Mobil Toyota EV terlihat di Bangkok International Motor Show di Bangkok, Thailand, 30 Maret 2022. 

REPUBLIKA.CO.ID,TOKYO- Toyota akan memperkenalkan baterai solid-state  berkinerja tinggi dan teknologi lainnya untuk meningkatkan jangkauan mobil listrik (EV), yang diproduksinya dan memangkas biaya EV.

Hal itu disampaikan oleh Manajmen Toyota, Selasa (13/6/2023). Secara istilah, baterai solid-state adalah baterai mobil listrik yang berisikan kimia baterai yang berbentuk padat.

Baca Juga

Peta jalan teknologi raksasa produsen mobil Jepang tersebut, yang mencakup berbagai aspek seperti pengembangan baterai generasi mendatang dan desain ulang pabrik yang radikal, merupakan strategi  penuh Toyota tentang rencananya untuk bersaing di pasar EV yang tumbuh cepat. Dan sejauh ini Toyota tertinggal dari pesaing yang dipimpin oleh Tesla. 

Rencana tersebut muncul sehari sebelum rapat pemegang saham tahunan di mana tata kelola dan strategi - termasuk poros lambat ke EV baterai di bawah mantan CEO Akio Toyoda - akan diteliti.

 

Saham pembuat mobil terlaris di dunia ini melonjak 5 persen pada Selasa (13/6/2023) menjadi 2.173 yen, tertinggi sejak Agustus.

Toyota mengatakan akan meluncurkan baterai lithium-ion generasi mendatang mulai tahun 2026 yang menawarkan jangkauan yang lebih jauh dan pengisian daya yang lebih cepat.

Hal itu juga menggambarkan "terobosan teknologi" yang mengatasi masalah daya tahan dalam baterai solid-state. Toyota mengatakan sedang mengembangkan cara untuk memproduksi baterai tersebut secara massal dan menargetkan komersialisasi selama 2027-2028.

Baterai solid-state dapat menyimpan lebih banyak energi daripada baterai elektrolit cair saat ini. Pembuat mobil dan analis mengharapkan mereka untuk mempercepat transisi ke EV dengan mengatasi masalah utama konsumen: jangkauan.

Walaupun demikian  baterai semacam itu mahal dan kemungkinan akan tetap demikian selama bertahun-tahun. Toyota akan melakukan lindung nilai dengan baterai lithium besi fosfat yang berkinerja lebih baik, alternatif yang lebih murah untuk baterai lithium-ion yang telah mendorong adopsi EV di China, pasar kendaraan terbesar di dunia.

Di pasar kelas atas, Toyota mengatakan akan memproduksi EV dengan baterai lithium-ion yang lebih efisien yang menawarkan jangkauan 1.000 km (621 mil). Sebagai perbandingan, versi jarak jauh dari Tesla Model Y bertenaga lithium-ion, EV terlaris di dunia, dapat menempuh jarak sekitar 530 km berdasarkan standar AS.

“EV yang ditenagai oleh baterai solid-state akan memiliki jangkauan 1.200 km dan waktu pengisian hanya 10 menit,” kata pernyataan Toyota. Sebagai perbandingan, jaringan Supercharger Tesla - yang terbesar dari jenisnya - menawarkan muatan setara dengan 321 km dalam 15 menit.

Toyota tidak merinci perkiraan biaya atau investasi yang diperlukan untuk rencana tersebut.

Insinyur di pembuat mobil telah mempertimbangkan untuk me-reboot strategi EV-nya sejak tahun lalu untuk bersaing dengan lebih baik.

Peta jalan yang dirinci pada hari Selasa menunjukkan bahwa di bawah CEO baru Koji Sato, Toyota telah mengadopsi banyak perombakan yang telah dikembangkan oleh para insinyur dan perencana sebagai opsi selama berbulan-bulan.

Langkah Itu termasuk penggunaan gardan listrik dan teknologi lain dari pemasok seperti Aisin dan Denso.

"Yang ingin kami capai adalah mengubah masa depan dengan BEV," kata Takero Kato, presiden unit baru Toyota EV BEV Factory, dalam sebuah video yang diposting di saluran YouTube pembuat mobil tersebut pada hari Selasa.

Teknologi perakitan baru

Toyota mengatakan sedang mengembangkan platform EV khusus untuk mengurangi biaya model baru dan jalur perakitan otomatis yang akan menghilangkan sistem ban berjalan yang telah menentukan produksi mobil sejak Henry Ford lebih dari 100 tahun yang lalu.

Di jalur perakitan Toyota yang "bergerak sendiri", mobil yang sedang diproduksi akan berjalan sendiri melalui proses tersebut.

Ia juga mengatakan akan menggunakan pengecoran Giga untuk memangkas biaya produksi, mengadopsi inovasi yang dipelopori oleh Tesla menggunakan mesin pengecoran aluminium besar-besaran untuk mengurangi kerumitan kendaraan.

Koji Endo, analis senior di SBI Securities, mengatakan dia terkejut dengan langkah Toyota untuk mengimbangi keunggulan Tesla dalam efisiensi produksi. "Saya belum yakin Toyota bisa melakukan serangan balik, tapi bersiap untuk mencoba," katanya.

Pabrik BEV Toyota, didirikan pada bulan Mei, bertujuan untuk memproduksi sekitar 1,7 juta kendaraan pada tahun 2030, kata Kato - sekitar setengah dari 3,5 juta EV yang ingin dijual Toyota setiap tahun pada tahun itu.

Pada bulan April, Toyota menjual 8.584 EV di seluruh dunia, termasuk di bawah merek Lexus. Angka penjualan mobil listrik Toyota tersebut lebih 1 persen dari penjualan globalnya dalam satu bulan untuk pertama kalinya.

Toyota menjual hampir 10,5 juta kendaraan pada tahun 2022, dan memiliki nilai pasar sekitar 254 miliar  dolar AS. Sebaliknya, Tesla menjual seperdelapan lebih banyak kendaraan namun bernilai sekitar 791 miliar dolar AS, premi yang mencerminkan kepercayaan investor terhadap potensi pertumbuhan Tesla.

Toyota telah lama mengatakan ingin menawarkan kepada konsumen pilihan kendaraan energi baru, termasuk hibrida bensin-listrik dan sel bahan bakar hidrogen serta EV baterai, sebagai bagian dari transisi industri dari kendaraan bertenaga bensin.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement