Sabtu 27 May 2023 23:44 WIB

Jeda Kenaikan Suku Bunga AS Diragukan Usai Rilis Data Ekonomi

Bank sentral AS menaikkan suku bunga 5-5,25 persen pada Mei.

Gedung Putih di Washington, DC, AS, Selasa (14/3/2023). Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC), Departemen Keuangan, dan Federal Reserve akan membuat semua deposan di Silicon Valley Bank California, tetapi bukan bank atau investornya. Pemerintahan Biden telah melakukan intervensi dengan harapan dapat mencegah krisis lembaga keuangan setelah runtuhnya Silicon Valley Bank.
Foto: EPA-EFE/MICHAEL REYNOLDS
Gedung Putih di Washington, DC, AS, Selasa (14/3/2023). Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC), Departemen Keuangan, dan Federal Reserve akan membuat semua deposan di Silicon Valley Bank California, tetapi bukan bank atau investornya. Pemerintahan Biden telah melakukan intervensi dengan harapan dapat mencegah krisis lembaga keuangan setelah runtuhnya Silicon Valley Bank.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Pembuat kebijakan Federal Reserve mendapat data ekonomi AS yang kuat secara tak terduga pada Jumat (26/5/2023) yang mendukung kasus pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut untuk menurunkan inflasi yang terus-menerus tinggi. Ini dapat menjadi alasan untuk menjeda kenaikan suku bunga.

Pengeluaran konsumen melonjak 0,8 persen bulan lalu dari bulan Maret adalah kabar baik dalam menunjukkan ekonomi tidak berada di jurang resesi. Tetapi, tidak nyaman bagi pembuat kebijakan yang mencari pelambatan yang dapat mengurangi tekanan ke atas pada harga.

Baca Juga

Inflasi inti tercatat 4,7 persen, naik dari 4,6 persen pada maret. Ini menggarisbawahi kemajuan yang kurang stabil dalam pertarungan inflasi Fed. Bank sentral AS menargetkan sasaran inflasi 2 persen.

Ditambah dengan apa yang tampaknya menjadi beberapa kemajuan di Washington pada kesepakatan untuk menaikkan batas utang dan menghindari bencana gagal bayar AS, kumpulan data terbaru menimbulkan keraguan apakah Fed benar-benar akan "menghentikan" kampanye kenaikan suku bunganya, seperti Ketua Jerome Powell mengisyaratkan itu mungkin awal bulan ini.

"Saat ini, ketika saya melihat data dan ketika saya melihat apa yang terjadi dengan angka inflasi, saya pikir kita harus sedikit lebih ketat," kata Presiden Fed Cleveland Loretta Mester kepada CNBC

Analis di LHMeyer, yang sebelumnya memperkirakan The Fed telah selesai menaikkan suku bunga, pada hari Jumat mengatakan mereka sekarang melihat The Fed menaikkan benchmarknya dua tingkat lagi, menjadi 5,6 persen, sebelum berhenti.

Bulan lalu, bank sentral AS tersebut menaikkan suku bunga acuan overnight seperempat poin persentase kisaran lima persen hingga 5,25 persen.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement