Selasa 16 May 2023 09:51 WIB

Keluhkan Harga Telur Naik, Warga Terpaksa Kurangi Konsumsi

Harga naik karena pasokan berkurang juga harga pakan ayam petelur yang tinggi.

Rep: Muhammad Noor Alfian Choir/ Red: Lida Puspaningtyas
Harga telur telah merangkak naik dalam sepekan terakhir. Kini harganya mencapai Rp 30 ribu per kg.
Foto: Republika/Wilda Fizriyani 
Harga telur telah merangkak naik dalam sepekan terakhir. Kini harganya mencapai Rp 30 ribu per kg.

REPUBLIKA.CO.ID,  SOLO -- Astrid (35) warga Sumber, Banjarsari keluhkan naiknya harga telur yang menyentuh angka Rp 30 ribu di pasaran. Akhirnya ia terpaksa mengurangi konsumsi telur yang ada.

"Ya mengeluhkan lah, kalau untuk ekonomi yang pas-pasan sampai segitu ya gak kuat belinya," kata Astrid, Selasa (16/5/2023).

Baca Juga

"Kalau bisa harga telur turun, kasihan rakyat bawah, dulu harga telur paling mahal 24 ribu sekarang ada yang 32 ribu," tambahnya.

Astrid mengungkapkan bahwa dirinya terpaksa mengurangi konsumsi harian telurnya. Ibu beranak tiga tersebut mengaku biasanya belanja telur hingga 3 kg namun lantaran harga naik ia hanya membeli 1 kg.

 

"Kalau bisa ya normal-normal aja harganya, kalau harganya masih murah itu ya bisa 3 kg tapi harganya melambung gini ya sekilo aja. Ya terpaksa sebagai makanan sehari-hari ya dikurangi," katanya.

Sementara itu, Widiastuti, salah satu pedagang telur di Pasar Legi kota Solo mengungkapkan harga telur telah merangkak naik sejak sepekan ke belakang.

"Sebelumnya Rp 28 ribu per kg, tapi karena harga telurnya naik sejak seminggu yang lalu, sekarang 30 ribu per kgnya," kata Widi, Senin (15/5/2023).

Widi mengungkapkan bahwa kemungkinan naiknya harga telur karena beberapa hal. Diantaranya pasokan yang berkurang hingga harga pakan ayam petelur yang tinggi sehingga mengerek harga telur.

"Pasokannya kurang, pakannya naik makanya harga telurnya naik. Minat masyarakat? Biasa, tapi emang bulan setelah lebaran itu banyak yang punya acara jadi mungkin pengaruh sama harga telur," katanya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement