Rabu 10 May 2023 21:34 WIB

World Bank Sebut Sektor Pertanian Secara Konsisten Dorong Pengentasan Kemiskinan

Pendapatan pertanian mampu mengurai angka kemiskinan di pedesaan.

Bank Dunia atau World Bank melaporkan bahwa sektor pertanian selama ini konsisten menjadi pendorong utama pengentasan kemiskinan.
Foto: Dok. Kementan
Bank Dunia atau World Bank melaporkan bahwa sektor pertanian selama ini konsisten menjadi pendorong utama pengentasan kemiskinan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Dunia atau World Bank melaporkan bahwa sektor pertanian selama ini konsisten menjadi pendorong utama pengentasan kemiskinan ekstrem di tanah air. Pendapatan pertanian secara perlahan tapi pasti telah mengurai angka kemiskinan di wilayah pedesaan.

"Sektor pertanian dan jasa dengan nilai tambah rendah (NT rendah) tetap menjadi pendorong utama pengentasan kemiskinan," demikian Bank Dunia menuliskan dalam laporan bertajuk Indonesia Poverty Assessment, mengutip keterangan rilis Kementerian Pertanian, Rabu (10/5/2023).

Baca Juga

Namun demikian, laporan tersebut mengungkap bahwa perubahan iklim atau cuaca ekstrim bisa menjadi ancaman kemiskinan berikutnya. Dampak perubahan iklim diperkirakan akan meningkatkan frekuensi tingkat keparahan guncangan alam dan juga dapat menjebak rumah tangga menjadi miskin.

"Di sini lain, sebagian besar subsidi BBM berkontribusi terhadap emisi GRK yang lebih tinggi. Juga pembelanjaan 2 hingga 3 persen dari PDB untuk pertanian yang sebagian besar untuk subsidi produksi pertanian," jelasnya.

 

Turut memberikan pengantar pada laporan ini, Country Director World Bank untuk Indonesia, Satu Kahkonen mengatakan bahwa Indonesia berhasil mencapai tujuannya dalam memberantas kemiskinan ekstrim ketika angkanya mencapai 1,5 persen pada tahun 2022. Pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan juga perlindungan sosial merupakan dua aspek penting yang berkontribusi besar pada kemajuan tersebut.

"Indonesia sekarang dapat menetapkan sasaran yang lebih tinggi untuk meningkatkan kehidupan sepertiga penduduknya yang secara ekonomi masih tidak aman. Apalagi Indonesia memiliki tujuan menjadi negara berpenghasilan tinggi pada tahun 2045," katanya.

Namun demikian, menurut Kahkonen, guncangan krisis dunia seperti COVID-19, telah mengancam kemajuan pengentasan kemiskinan di Indonesia. Pandemi mendorong perekonomian Indonesia ke dalam resesi meski dua tahun berikutnya perekonomian pulih kembali.

"Hal ini memberikan contoh nyata tentang guncangan hebat yang berdampak pada pekerjaan dan kesehatan. Pemerintah dengan cepat meningkatkan bantuan sosial, menjangkau lebih banyak penerima manfaat dan meningkatkan produktivitas," katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement