Senin 24 Apr 2023 13:24 WIB

PLN Belajar Pemanfaatan Panas Bumi di Perancis

PLN membuka kerja sama untuk mengembangkan pembangkit panas bumi.

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Ahmad Fikri Noor
Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) (Ilustrasi). PT PLN (Persero) membuka berbagai peluang kerja sama untuk mengembangkan teknologi pembangkit panas bumi. Dalam kunjungan kerjanya di Perancis baru-baru ini, PLN bersama Asosiasi Geothermal Perancis melihat langsung proyek Geothermal Direct Use di kawasan padat penduduk Geothermie de Bagneux, Paris, Prancis yang dikelola dalam naungan Asosiasi GEODEEP.
Foto: dok pln
Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) (Ilustrasi). PT PLN (Persero) membuka berbagai peluang kerja sama untuk mengembangkan teknologi pembangkit panas bumi. Dalam kunjungan kerjanya di Perancis baru-baru ini, PLN bersama Asosiasi Geothermal Perancis melihat langsung proyek Geothermal Direct Use di kawasan padat penduduk Geothermie de Bagneux, Paris, Prancis yang dikelola dalam naungan Asosiasi GEODEEP.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT PLN (Persero) membuka berbagai peluang kerja sama untuk mengembangkan teknologi pembangkit panas bumi. Dalam kunjungan kerjanya di Perancis baru-baru ini, PLN bersama Asosiasi Geothermal Perancis melihat langsung proyek Geothermal Direct Use di kawasan padat penduduk Geothermie de Bagneux, Paris, Prancis yang dikelola dalam naungan Asosiasi GEODEEP.

Direktur Perencanaan Korporat dan Pengembangan Bisnis PLN, Hartanto Wibowo menjelaskan, saat bertemu dengan GEODEEP, PLN menyampaikan pengembangan strategi dan proyek-proyek geotermal secara masif untuk mempercepat transisi energi di Indonesia.

Baca Juga

“Kami menyampaikan apresiasi setinggi-tingginya kepada GEODEEP dan mengajak seluruh perusahaan di bawah asosiasinya untuk bersama-sama berkolaborasi dalam pengembangan geotermal sehingga membawa manfaat yang besar bagi kedua belah pihak,” kata Hartanto lewat keterangan persnya, Senin (24/4/2023).

Hartanto mengatakan, kunjungan ini sebagai upaya PLN ingin mengembangkan teknologi geotermal yang dikembangkan GEODEEP ke Indonesia. “Pertemuan dan kunjungan ini mencerminkan bagaimana PLN ingin mengembangkan teknologi geotermal yang berkelanjutan yang sudah terbukti di tempat ini. Untuk itu PLN tidak bisa sendirian, semoga dari pertemuan ini dapat saling memberikan manfaat," kata Hartanto.

 

Sementara itu, Vice President GEODEEP Sylvain Brogle menyambut baik pertemuan dengan PLN. Dia berharap Asosiasi Perusahaan di bawah GEODEEP dapat membantu Indonesia untuk mengembangkan teknologi Geothermal dan mengurangi emisi karbon.

“Kami bangga dapat bertemu dengan PLN untuk mendorong pengembangan teknologi geotermal di Indonesia. Perusahaan yang berada di bawah naungan kami bisa membantu Indonesia untuk dekarbonisasi sekaligus mendukung upaya pemerintah untuk mengembangkan geotermal di Indonesia," kata Sylvain.

GEODEEP adalah Asosiasi Perusahaan Geothermal Prancis yang terdiri dari perusahaan besar geotermal dengan omzet penjualan 100 miliar euro dan memiliki total 300 ribu pegawai.

Perusahaan yang tergabung ini memiliki kapasitas kemampuan di antaranya adalah Geothermal Engineering Services, Surface Engineering, Power Plant EPC, Equipment Manufacturing, Drilling Companies, dan integrator proyek geotermal.

Dalam kunjungan tersebut, diketahui proyek geotermal ini berada di tengah-tengah perumahan padat penduduk di Paris. Karena berada di kawasan padat penduduk, pengelolaan proyek ini dilakukan secara profesional guna melindungi lingkungan dan masyarakat sekitar.

Proyek ini memiliki kedalaman pipa mencapai 1,8 kilometer (km) dan mampu menghasilkan daya sebesar 15 megawatt (MW). Energi panas yang dihasilkan digunakan sebagai sistem pemanas pada 9.500 rumah penduduk di Balneo and Chatillon, Greater Paris Area, dengan jaringan pipa sepanjang 12 km yang tersebar di kawasan perumahan padat penduduk.

Sejak dibangun pada 2016 dengan total investasi 31 juta euro, proyek ini mampu melayani penduduk setempat dengan jangka waktu selama 30 tahun.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement