Jumat 17 Mar 2023 17:45 WIB

Iklim El-Nino Ancam Produksi Beras

Bulog telah diminta secara masif menyerap beras milik petani.

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Friska Yolandha
Petani memanen padi di lahan persawahan di Cisaranten Kidul, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis (16/3/2023). Badan Pangan Nasional (NFA) mengungkapkan kemampuan produksi beras nasional tahun ini dihadapkan pada tantangan iklim kemarau ekstrem atau El Nino setelah musim penghujan panjang sejak awal tahun ini.
Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Petani memanen padi di lahan persawahan di Cisaranten Kidul, Kota Bandung, Jawa Barat, Kamis (16/3/2023). Badan Pangan Nasional (NFA) mengungkapkan kemampuan produksi beras nasional tahun ini dihadapkan pada tantangan iklim kemarau ekstrem atau El Nino setelah musim penghujan panjang sejak awal tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pangan Nasional (NFA) mengungkapkan kemampuan produksi beras nasional tahun ini dihadapkan pada tantangan iklim kemarau ekstrem atau El Nino setelah musim penghujan panjang sejak awal tahun ini. Kepala NFA, Arief Prasetyo Adi menuturkan, masalah perubahan iklim tak hanya dihadapi oleh Indonesia sendiri. Pembahasan soal antisipasi climate change menjadi isu global yang juga harus dihadapi negara-negara produsen pangan.

Lebih lanjut, ia mengungkapkan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) pun telah memproyeksikan kemungkinan 50 persen hingga 60 persen kondisi cuaca tahun ini akan dilalui oleh badai El Nino.

Baca Juga

"El Nino ini kebalikannya La Nina, kalau La Nina kita diberi kesempatan untuk tanam lebih banyak karena hujan. Kalau El Nino artinya (air) berkurang, padi kalau tidak ada air tidak bisa," kata Arief di Pasar Kramat Jati, Jumat (17/3/2023).

Lebih lanjut, Arief menyampaikan telah meminta Perum Bulog untuk secara masif melakukan penyerapan produksi beras dalam negeri dari para petani di musim panen raya.

 

Sejauh ini, total cadangan beras pemerintah (CBP) yang tersisa di Bulog hanya 280 ribu ton. Padahal, pemerintah telah menugaskan Bulog untuk mengelola 2,4 juta ton CBP tahun ini. Di mana 1,2 juta ton disiapkan untuk kebutuhan operasi pasar sepanjang tahun dan 1,2 juta sebagai persiapakan stok untuk awal tahun 2024.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement