Jumat 10 Mar 2023 18:27 WIB

Alat Rumah Tangga Buatan Indonesia Laku di Pameran Furnitur AS

Transaksi dagang IHS kali ini yang meningkat hampir 30 persen

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Lida Puspaningtyas
Sejumlah pelaku usaha dari luar negeri melihat hasil furniture yang dipamerkan pada Trade Expo 2022 atau Pameran Perdagangan Indonesia 2022 di Indonesia Convention Exhibition (ICE), Tangerang, Banten, Rabu (19/10/2022). Pameran perdagangan terbesar se Asia Tenggara tersebut menghadirkan sejumlah produk sektor utama seperti manufaktur, furniture, makanan minuman, peralatan medis serta perabot dan dekorasi rumah yang berlangsung hingga Sabtu (22/10) dan diharapkan menjadi gerbang Ekspor unggulan produk Indonesia.
Foto: ANTARA/Muhammad Iqbal
Sejumlah pelaku usaha dari luar negeri melihat hasil furniture yang dipamerkan pada Trade Expo 2022 atau Pameran Perdagangan Indonesia 2022 di Indonesia Convention Exhibition (ICE), Tangerang, Banten, Rabu (19/10/2022). Pameran perdagangan terbesar se Asia Tenggara tersebut menghadirkan sejumlah produk sektor utama seperti manufaktur, furniture, makanan minuman, peralatan medis serta perabot dan dekorasi rumah yang berlangsung hingga Sabtu (22/10) dan diharapkan menjadi gerbang Ekspor unggulan produk Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, CHICAGO -- Produk alat rumah tangga Indonesia berhasil mencetak transaksi potensial sebesar 3,04 juta dolar AS atau sekitar Rp 47,02 miliar di pameran The Inspired Home Show (IHS), Amerika Serikat. Pameran IHS merupakan pameran perabotan dan peralatan rumah tangga terbesar di Amerika Serikat (AS) yang digelar pada 4–7 Maret 2023 di McCormick Place, Chicago, AS.

“Capaian ini merupakan langkah awal untuk meningkatkan ekspor ke pasar AS. Diharapkan pelaku usaha Indonesia dapat memanfaatkan momentum untuk terus melakukan penetrasi pasar, khususnya dalam masa pemulihan ekonomi pascapandemi Covid-19,” ujar Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kemendag Didi Sumedi, dalam keterangan tertulisnya, Jumat (10/3/2023).

Baca Juga

Kepala Indonesian Trade Promotion Center Chicago, Iska Huberta Sinurat, mengatakan pameran IHS merupakan perhelatan pameran dagang yang sangat menjanjikan bagi peserta dari Indonesia.

Terlebih dengan sudah semakin terkendalinya pandemi Covid-19 dan membaiknya rantai pasok dunia yang membuat produk-produk Indonesia semakin efisien dan berdaya saing tinggi. Hal tersebut dapat dilihat dari transaksi dagang IHS kali ini yang meningkat hampir 30 persen dibandingkan tahun 2022 yang sebesar 2,37 juta dolar AS.

Iska menjelaskan, pameran dagang kali ini menghadirkan delapan perusahaan Indonesia, antara lain Aninda Furniture, Aryasena, Billstone, Indomop (Clean Matic), Canela, Inspira (Infinia), Umbra Prasia, dan Multi Kreatif Furnindo (MKF).

Adapun produk alat rumah tangga yang ditampilkan seperti peralatan makan dari kayu, keranjang rotan alam dan sintetis, tempat jam tangan otomatis, peralatan kebersihan rumah tangga, serta barang pecah belah dari berbagai lokasi di seluruh Indonesia dengan berbagai desain unik tetapi tetap berdaya guna.

Pameran bertaraf internasional ini sudah dilaksanakan lebih dari 80 tahun. Pada tahun ini, IHS dihadiri lebih dari 20 ribu pengunjung, 20 jaringan ritel terbesar AS, serta lebih dari 2.200 ekshibitor yang berasal dari AS maupun luar AS, termasuk Indonesia.

Selama empat hari pelaksanaan pameran, lanjut Iska, Paviliun Indonesia mendapatkan respons yang sangat positif dan dikunjungi lebih dari 187 pembeli potensial.

“Pengunjung Paviliun Indonesia tidak hanya berasal dari AS, tetapi juga dari mancanegara seperti Meksiko, Kanada, Argentina, Korea Selatan, Prancis, dan Belanda. Produk Paviliun Indonesia yang paling diminati adalah peralatan makan dari kayu, barang pecah belah, keranjang rotan sintetis dan natural, serta produk kebersihan,” jelas Iska.

Sementara itu, Konsul Jenderal RI Chicago Meri Binsar Simorangkir mengungkapkan, Indonesia memiliki potensi besar dalam IHS karena produk-produk Indonesia memiliki kualitas yang sangat baik dengan harga yang sangat bersaing.

Berdasarkan data Global Trade Atlas–S&P Global, pada 2022, nilai impor Amerika untuk produk peralatan rumah tangga dari dunia mencapai 670 miliar dolar AS atau naik 8,82 persen dari 2021.

Pada sektor ini, sepanjang 2022 lalu, Indonesia menempati posisi ke-17 sebagai negara asal impor untuk AS dengan nilai transaksi sebesar 9,5 miliar dolar AS atau naik 14,20 persen dari tahun sebelumnya yang tercatat sebesar 8,3 miliar dolar AS. Dari data tersebut masih terdapat peluang yang sangat luas bagi produk Indonesia untuk membanjiri pasar produk peralatan rumah tangga AS.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement