Kamis 09 Mar 2023 09:29 WIB

Kesepakatan Minyak India dan Rusia Rusak Dominasi Puluhan Tahun Dolar AS

Perdagangan minyak India dan Rusia jadi bukti terkuat peralihan ke mata uang lain

Sanksi internasional yang dipimpin AS terhadap Rusia telah mulai mengikis dominasi dolar selama puluhan tahun dalam perdagangan minyak internasional
Sanksi internasional yang dipimpin AS terhadap Rusia telah mulai mengikis dominasi dolar selama puluhan tahun dalam perdagangan minyak internasional

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Sanksi internasional yang dipimpin AS terhadap Rusia telah mulai mengikis dominasi dolar selama puluhan tahun dalam perdagangan minyak internasional, karena sebagian besar kesepakatan dengan India - outlet utama Rusia untuk minyak mentah lintas laut - telah diselesaikan dalam mata uang lain.

Keunggulan dolar secara berkala dipertanyakan, namun terus berlanjut karena keuntungan luar biasa menggunakan mata uang yang paling banyak diterima untuk bisnis itu.

Perdagangan minyak India, sebagai tanggapan atas gejolak sanksi dan perang Ukraina, memberikan bukti terkuat sejauh ini tentang peralihan ke mata uang lain yang dapat bertahan lama.

Negara ini adalah importir minyak nomor tiga dunia dan Rusia menjadi pemasok utamanya setelah Eropa menghindari pasokan Moskow menyusul invasi ke Ukraina yang dimulai pada Februari tahun lalu.

 

Setelah koalisi yang menentang perang memberlakukan batas harga minyak di Rusia pada 5 Desember, pelanggan India telah membayar sebagian besar minyak Rusia dalam mata uang non-dolar, termasuk dirham Uni Emirat Arab dan baru-baru ini rubel Rusia, kata berbagai sumber perdagangan minyak dan perbankan.

Transaksi dalam tiga bulan terakhir totalnya setara dengan beberapa ratus juta dolar, tambah sumber itu, dalam pergeseran yang belum pernah dilaporkan sebelumnya.

Ekonomi Kelompok Tujuh (G7), Uni Eropa dan Australia, menyetujui batas harga akhir tahun lalu untuk melarang layanan dan pengiriman Barat dari perdagangan minyak Rusia kecuali dijual dengan harga rendah yang dipaksakan untuk menghilangkan dana Moskow untuk perangnya.

Beberapa pedagang yang berbasis di Dubai, dan perusahaan energi Rusia Gazprom dan Rosneft mencari pembayaran non-dolar untuk minyak Rusia yang dalam beberapa pekan terakhir telah dijual di atas batas harga 60 dolar AS per barel, tiga sumber dengan pengetahuan langsung mengatakan.

Sumber tersebut meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sensitivitas isu tersebut.

Penjualan tersebut mewakili sebagian kecil dari total penjualan Rusia ke India dan tampaknya tidak melanggar sanksi, yang diperkirakan oleh para pejabat dan analis AS dapat tangani oleh layanan non-Barat, seperti pengiriman dan asuransi Rusia.

Tiga bank India mendukung beberapa transaksi, ketika Moskow berupaya mengurangi dolar di ekonomi dan para pedagangnya untuk menghindari sanksi, sumber perdagangan serta mantan pejabat ekonomi Rusia dan AS, mengatakan kepada Reuters.

Tetapi pembayaran lanjutan dalam dirham untuk minyak Rusia bisa menjadi lebih sulit setelah Amerika Serikat dan Inggris bulan lalu menambahkan MTS, bank Rusia yang berbasis di Moskow dan Abu Dhabi, ke lembaga keuangan Rusia dalam daftar sanksi.

MTS telah memfasilitasi beberapa pembayaran non-dolar minyak India, kata sumber perdagangan. Baik MTS maupun Departemen Keuangan AS tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Sumber penyulingan India mengatakan sebagian besar bank Rusia menghadapi sanksi sejak perang, tetapi pelanggan India dan pemasok Rusia bertekad untuk tetap memperdagangkan minyak Rusia.

"Pemasok Rusia akan mencari beberapa bank lain untuk menerima pembayaran," kata sumber itu kepada Reuters.

"Karena itu, pemerintah tidak meminta kami untuk berhenti membeli minyak Rusia, jadi kami berharap mekanisme pembayaran alternatif akan ditemukan jika sistem saat ini diblokir."

Membayar minyak dalam dolar telah menjadi praktik yang hampir universal selama beberapa dekade. Sebagai perbandingan, bagian mata uang dari keseluruhan pembayaran internasional jauh lebih kecil yaitu 40 persen, menurut angka Januari dari sistem pembayaran SWIFT.

Daniel Ahn, mantan kepala ekonom di Departemen Luar Negeri AS dan sekarang rekan global di Woodrow Wilson International Center for Scholars, mengatakan kekuatan dolar tidak tertandingi, tetapi sanksi dapat merusak sistem keuangan Barat sementara gagal mencapai tujuannya.

"Upaya jangka pendek Rusia untuk mencoba dan menjual barang dengan imbalan mata uang selain dolar bukanlah ancaman nyata terhadap sanksi Barat," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement