Rabu 08 Mar 2023 19:57 WIB

Kesepakatan Minyak India-Rusia Ancam Dominasi Dolar AS

Kesepakatan jual-beli minyak antara Rusia dan India menggunakan dirham dan rubel.

Simbol mata uang rubel Rusia terlihat di trotoar di samping kantor Bank Lanta di Moskow, Rusia, 16 Agustus 2017. Sanksi internasional yang dipimpin AS terhadap Rusia telah mulai mengikis dominasi dolar AS selama puluhan tahun dalam perdagangan minyak internasional.
Foto: EPA/MAXIM SHIPENKOV
Simbol mata uang rubel Rusia terlihat di trotoar di samping kantor Bank Lanta di Moskow, Rusia, 16 Agustus 2017. Sanksi internasional yang dipimpin AS terhadap Rusia telah mulai mengikis dominasi dolar AS selama puluhan tahun dalam perdagangan minyak internasional.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI -- Sanksi internasional yang dipimpin AS terhadap Rusia telah mulai mengikis dominasi dolar AS selama puluhan tahun dalam perdagangan minyak internasional. Pasalnya, karena sebagian besar kesepakatan minyak Rudia dan India, outlet utama Rusia untuk minyak mentah lintas laut, telah diselesaikan dalam mata uang lain.

Keunggulan dolar secara berkala dipertanyakan. Namun terus berlanjut karena keuntungan luar biasa menggunakan mata uang yang paling banyak diterima untuk bisnis.

Baca Juga

Perdagangan minyak India, sebagai tanggapan atas gejolak sanksi dan perang Ukraina, memberikan bukti terkuat sejauh ini tentang peralihan ke mata uang lain yang dapat bertahan lama. Negara ini adalah importir minyak nomor tiga dunia dan Rusia menjadi pemasok utamanya setelah Eropa menghindari pasokan Moskow menyusul invasi ke Ukraina yang dimulai pada Februari tahun lalu.

Setelah koalisi yang menentang perang memberlakukan batas harga minyak di Rusia pada 5 Desember, pelanggan India telah membayar sebagian besar minyak Rusia dalam mata uang non-dolar AS, termasuk dirham Uni Emirat Arab dan baru-baru ini rubel Rusia. Sumber menyebutkan, transaksi dalam tiga bulan terakhir totalnya setara dengan beberapa ratus juta dolar AS.

 

Ekonomi Kelompok Tujuh (G7), Uni Eropa dan Australia, menyetujui batas harga akhir tahun lalu untuk melarang layanan dan pengiriman Barat dari perdagangan minyak Rusia kecuali dijual dengan harga rendah yang dipaksakan untuk menghilangkan dana Moskow untuk perangnya.

 

sumber : Reuters
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement