Kamis 02 Mar 2023 23:39 WIB

Mendag Janji Buat 1.000 Warung Kolaborasi Dengan Ritel Modern

Kolaborasi antara UMKM dan ritel modern dapat mempercepat pengembangan usaha.

Mendag Zulkifli Hasan. Zulkifli menyampaikan telah memiliki rencana untuk membuat 1.000 warung atau minimarket sebelum akhir tahun 2023 yang akan dikelola oleh para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).
Foto: Dok Kemendag
Mendag Zulkifli Hasan. Zulkifli menyampaikan telah memiliki rencana untuk membuat 1.000 warung atau minimarket sebelum akhir tahun 2023 yang akan dikelola oleh para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

REPUBLIKA.CO.ID,LAMPUNG -- Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan menyampaikan telah memiliki rencana untuk membuat 1.000 warung atau minimarket sebelum akhir tahun 2023 yang akan dikelola oleh para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

"Sebelum akhir tahun saya akan membuat 1.000 warung atau minimarket, harganya sama kayak mart-mart itu. Barang tinggal masuk disuplai ritel modern, harga sudah ada," ujar Zulkifli dalam Sosialisasi Potensi Produk Halal di Bandarlampung, Kamis (2/3/2023).

Baca Juga

Zulkifli menjelaskan, warung yang dikelola tersebut nantinya akan bekerja sama dengan ritel modern untuk menyuplai produk-produk yang didagangkan. Para UMKM yang memiliki produk lokal pun bisa menitipkannya pada warung tersebut atau minimarket modern.

Lebih lanjut, kolaborasi antara UMKM dan ritel modern dapat mempercepat pengembangan usaha. Menurut Zulkifli, UMKM dan ritel modern akan mendapat keuntungan yang sama dengan kolaborasi ini.

 

"Ini yang disebut kolaborasi, kerja sama. Semuanya bisa berkembang. Kalau sudah berkembang, pekerjaan akan banyak, rakyat makmur, daya beli tinggi," kata Zulkifli.

Ia juga meminta agar UMKM menjadi prioritas utama dalam hal pembiayaan.

Menurut Zulkifli, UMKM yang maju dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi nasional.

"Saya minta untuk UMKM jadi prioritas pertama, karena negara yang maju itu karena UMKM-nya maju. Thailand, Vietnam, Jepang, Korea, semua begitu. Negara akan sukses maju kalau UMKM-nya berkembang," ujarnya lagi.

Lebih lanjut, Zulkifli berharap ekosistem tersebut dapat segera terbentuk dengan cepat. Zulkifli optimistis UMKM dapat menembus pasar internasional dalam beberapa tahun ke depan bila ekosistem antara pelaku UMKM, ritel modern, pembiayaan perbankan dan loka pasar saling berkolaborasi.

"Jadi satu kali kerja, ekosistem terbentuk, mudah-mudahan ini cepat. Maka setahun dua tahun kita bisa menyerbu pasar internasional itu, seperti kita kalah dengan Vietnam dan Thailand, dia pasarnya sudah ke Latin Amerika, Afrika, Timur Tengah, kita kalah," ujar Zulkifli.

 

 

sumber : ANTARA
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement