Selasa 17 Jan 2023 18:26 WIB

Renault dan Geely Gandeng Aramco Kembangkan Kendaraan Hybrid

Tiga perusahaan itu mengembangkan mesin bensin dan sistem hybrid yang lebih efisien.

Petugas berjalan di depan kantor Saudi Aramco di Jiddah, Arab Saudi, Ahas (3/11). Renault SA dan Geely Automobile Holdings China sedang bekerja untuk menyelesaikan kesepakatan untuk membawa Saudi Aramco sebagai investor dan mitra untuk mengembangkan dan memasok mesin bensin dan teknologi hibrida.
Foto: AP Photo/Amr Nabil
Petugas berjalan di depan kantor Saudi Aramco di Jiddah, Arab Saudi, Ahas (3/11). Renault SA dan Geely Automobile Holdings China sedang bekerja untuk menyelesaikan kesepakatan untuk membawa Saudi Aramco sebagai investor dan mitra untuk mengembangkan dan memasok mesin bensin dan teknologi hibrida.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Renault SA dan Geely Automobile Holdings China sedang bekerja untuk menyelesaikan kesepakatan untuk membawa Saudi Aramco sebagai investor dan mitra untuk mengembangkan dan memasok mesin bensin dan teknologi hibrida. Sumber mengatakan produsen minyak Saudi itu telah terlibat dalam diskusi lanjutan untuk mengambil 20 persen saham di perusahaan teknologi powertrain Geely-Renault yang diumumkan sebelumnya tetapi masih belum disebutkan namanya.

Aramco telah bekerja dengan pembuat mobil untuk mengembangkan bahan bakar berkelanjutan dan mesin hidrogen dalam beberapa tahun terakhir. Jika kesepakatan disetujui, Aramco akan menjadi produsen minyak besar pertama yang berinvestasi dalam bisnis mobil, karena kebangkitan mobil listrik mengancam akan memangkas permintaan bahan bakar konvensional.

Baca Juga

Menurut dokumen yang disiapkan oleh perusahaan dan dilihat oleh Reuters, tujuannya adalah untuk mendirikan perusahaan powertrain tahun ini dengan kapasitas produksi lebih dari 5 juta mesin dan transmisi rendah emisi dan hybrid setiap tahun.

Jika Aramco menguasai 20 persen saham, maka Renault dan Geely memiliki masing-masing 40 persen.

 

Renault dan Geely keduanya menolak berkomentar. Aramco tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Usaha patungan baru - dengan nama sandi "Horse" oleh Renault dan "Rubik" oleh Geely - bertujuan untuk mengembangkan mesin bensin dan sistem hybrid yang lebih efisien pada saat fokus sebagian besar industri otomotif tertuju pada padat modal transisi ke kendaraan listrik.

Menurut dokumen tersebut, investasi Aramco akan digunakan untuk mendukung pengembangan teknologi dekarbonisasi untuk mesin bensin. Aramco juga akan berkontribusi pada penelitian dan pengembangan teknologi powertrain, terutama solusi bahan bakar sintetik dan teknologi hidrogen generasi mendatang, kata dokumen tersebut.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement