Jumat 13 Jan 2023 15:23 WIB

Sinergi Pengamanan Objek Vital Nasional, Pertamina Gandeng TNI–Polri

Pertamina sebut kilang Balikpapan merupakan objek vital yang butuh penjagaan aparat

 Keberadaan Kilang Balikpapan sebagai salah satu objek vital nasional bidang energi memerlukan dukungan dari para pemangku kepentingan. Salah satunya dibidang pengamanan. Untuk itu, Pertamina melalui PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) Unit Balikpapan melakukan penandatanganan kerja sama pengamanan dengan TNI dan Polri Wilayah Kalimantan Timur di Balikpapan. (Kamis, 12/01).
Foto: Pertamina
Keberadaan Kilang Balikpapan sebagai salah satu objek vital nasional bidang energi memerlukan dukungan dari para pemangku kepentingan. Salah satunya dibidang pengamanan. Untuk itu, Pertamina melalui PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) Unit Balikpapan melakukan penandatanganan kerja sama pengamanan dengan TNI dan Polri Wilayah Kalimantan Timur di Balikpapan. (Kamis, 12/01).

REPUBLIKA.CO.ID, BALIKPAPAN -- Keberadaan Kilang Balikpapan sebagai salah satu objek vital nasional bidang energi memerlukan dukungan dari para pemangku kepentingan. Salah satunya di bidang pengamanan. Untuk itu, Pertamina melalui PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) Unit Balikpapan melakukan penandatanganan kerja sama pengamanan dengan TNI dan Polri Wilayah Kalimantan Timur di Balikpapan, Kamis (12/1/2023).

General Manager PT KPI Unit Balikpapan, Arafat Bayu Nugroho, menyampaikan bahwa dukungan dari aparat keamanan sangat dirasakan oleh PT KPI Unit Balikpapan dalam menjalankan operasionalnya. 

"Kerja sama ini merupakan bagian dari upaya sinergi dan membangun kolaborasi antara dunia migas dan aparat keamanan," kata Bayu.

Bayu juga menjelaskan, Kilang Balikpapan memiliki peranan dan posisi yang penting. "Kilang Balikpapan mengemban amanah untuk memastikan ketersediaan energi, terutama di Kalimantan dan Indonesia Timur. Hal ini merupakan tugas yang kritikal dan penting," kata Bayu.

 

Oleh karena itu, menurut Bayu, PT KPI Unit Balikpapan memerlukan dukungan terutama, dari aparat keamanan. "Sinergi yang kita bangun selama ini diharapkan bisa memastikan kilang dapat berjalan dengan aman dan normal," ujar Bayu.

Bayu juga mengharapkan dukungan terkait dengan proyek pengembangan kilang yang saat ini dilaksanakan Pertamina. "Mudah-mudahan dengan adanya perjanjian ini kita dapat memastikan operasional kilang tanpa ada kendala," katanya.

Menanggapi penandatanganan kerja sama tersebut, Asisten Operasi (Asops) Kodam VI Mulawarman Andreas Nanang DP menyampaikan terima kasih atas kerja sama yang selama ini telah terlaksana antara Pertamina dan aparat keamanan.

Hal yang sama disampaikan oleh Komandan Lanud Dhomber Kolonel Pnb Sidik Setiyno, yang mengajak semua pihak dapat bersinergi untuk menjaga keamanan.

Sementara itu, Komandan Lanal Balikpapan Kolonel Laut (K) Rasyid Al Hafiz menyampaikan bahwa kerja sama Pertamina dan TNI AL sudah berlangsung lama dan sangat penting. "Angkatan Laut merupakan salah satu pemakai BBM Pertamina. Sehingga pengamanan terhadap produksi BBM juga sangat penting. Semua memerlukan kondisi Pertamina dalam keadaan aman," tutur Rasyid.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement