Kamis 05 Jan 2023 16:37 WIB

IHSG Terpangkas Lebih dari Dua Persen, Tertekan Saham Batu Bara

Saham energi memimpin pelemahan sebesar 5,48 persen.

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Lida Puspaningtyas
Karyawan melintas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (18/11/2022). IHSG ditutup di zona hijau pada perdagangan akhir pekan ini atau menguat 37,19 poin atau 0,53% ke level 7.082.181. Republika/Prayogi
Foto: Republika/Prayogi
Karyawan melintas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (18/11/2022). IHSG ditutup di zona hijau pada perdagangan akhir pekan ini atau menguat 37,19 poin atau 0,53% ke level 7.082.181. Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mengalami koreksi  tajam pada penutupan perdagangan Kamis (5/1/2023). IHSG terpangkas hingga nyaris mencapai lebih dari dua persen ke level 6.653,84.

Sejak pembukaan sesi pertama, IHSG konsisten bergerak di zona merah. Kejatuhan saham-saham batu bara membuat IHSG terperosok dan menjauhi level 7.000.

Baca Juga

Secara sektoral, saham energi memimpin pelemahan sebesar 5,48 persen. ADRO dan ITMG semakin terpuruk karena terpangkas lebih dari 6 persen. Kedua saham mulai mengalami penurunan sejak awal pekan ini.  

Analis riset Infovesta Kapital Advisory Arjun Ajwani mengatakan, penurunan saham energi yang menekan laju IHSG ini disebabkan anjloknya harga minyak seperti WTI Crude Oil. Harga batu bara seperti NewCastle Coal juga menurun sejak awal tahun ini.

 

"Faktor ini berdampak terhadap penurunan saham energi secara rata-rata. Selain itu, kenaikan kasus covid di Cina menyebabkan ketidakpastian permintaan dari importir energi terbesar ini," kata Arjun kepada Republika, Kamis (5/1/2023).

Statement terbaru dari Direktur Pelaksana IMF yang memperingatkan akan ada resesi pada tiga kawasan ekonomi besar (AS, China, Uni Eropa) dan rilis FOMC Minutes yang semakin mempertegas langkah hawkish The Fed di tahun 2023 ini turut menambah sentiment negatif untuk saham energi dan IHSG seluruhnya

Sepenjang hari ini, volume perdagangan tecatat mencapai 23,162 miliar saham dengan nilai transaksi Rp 14,2 triliun. Frekuensi yang terjadi mencapai 1,3 juta kali. Semenara kapitalisasi pasar tergerus menjadi Rp 9.238,55 triliun dari sebelumnua Rp 9.453,93 triliun.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement